Pages

Wednesday, December 15, 2010

Hikmah di 1 Hari

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


* * * * * * *
      Angin mula menyejuk semenjak beberapa hari ini. Ah!ada juga akhirnya peluang untuk memanfaatkan windbreaker yang sibuk-sibuk dibeli ketika sampai ke sini dahulu. Saya terus menahan sebuah teksi setelah diberi isyarat 'hon' oleh pakcik teksi itu sendiri. Lagak saya tenang sambil menahan-nahan kesejukan yang 'melekat' di tangan.

  "Syurtoh mudiriyah fil balad. (balai polis di balad)". memberi petunjuk sebaik sahaja pintu ditutup. Fuh, hangat sedikit dalam kereta.

Pakcik Arab itu mengangguk tanda faham.

  "Mudiriyati Syurtoh..laisa syurtoh mudiriyah", kata pakcik teksi sambil memandang refleksi bayangan saya di cermin pandang belakang. 
  " Er..ah,mudiriyati syurtoh," balas saya dengan suara perlahan. Malu salah sebut.
  " Kaifa syita dakhilil urdun? (bagaimana musim sejuk di Jordan?)" ..tanya pakcik. Kelihatan garis-garis kedut di mukanya di sebalik senyumannya



       Memang seronok jika dapat pakcik teksi yang peramah dan mudah bergaul dengan kita. Perjalanan kita pun jadi ceria. Kadang-kadang dari situ, pertukaran ilmu dan budaya boleh berlaku. Berbual mengenai Malaysia dan Jordan.Bertukar-tukar bahasa. Ada yang semangat sampai menawarkan khidmat menghantar ke Laut Mati,atau Amman, atau Ajloun dan sebagainya. Ada juga yang tidak mengecaskan apa-apa bayaran sesudah menghantar demi meraikan pelajar-pelajar Malaysia. Tapi.. dunia ini tidak hanya dipenuhi oleh perkara-perkara yang menyenangkan hati kita,bukan? Jika berlaku perkara yang tak disenangi, nak mengomel sikit-sikit silakan..tapi sertakan sekali koreksi diri dan imbasan salah-silap kita yang lalu. Kemudian istighfar atas ngomelan kita tadi. :) 

    Sesudah tiba di mudiriyati syurtoh;

    " Ha,itulah balai polis. Nanti awak turun, awak cakap kat dia nak buat iqamah. " pakcik teksi menyambung keramahannya tadi. Seolah tahu saya ini orang baru di sini. Segera saya hulurkan 1 JD dan mengucapkan 'syukran' (terima kasih). Melihat-lihat kawasan sekitar, saya terfikir mahu menunggu di mana dalam sejuk-sejuk pagi. Bila saya pergi pada pengawal-pengawal yang berjaga, mereka kata sejam lagi. Maka tunggulah saya di luar pintu utama sambil ditemani asap-asap yang keluar dari pernafasan dalam. Huh,kadang-kadang sedikit teruja dengan asap-asap itu. :p Tapi tetaplah kesejukan yang menghambat membuat diri terus berusaha melawan pedihnya sejuk. 

      
         Pagi itu mahu tidak mahu, saya gerak seorang diri. Ya,memang bahaya lebih-lebih di negara orang. Alhamdulillah, segalanya selamat. Bila selamat dan selesa begini, pasti kita rasa tidak ada apa-apa. Kita berjaya menjaga diri sendiri. Bila difikirkan kembali, tidak sesenang itu hakikatnya. Boleh jadi kita selamat kerana hasil doa orang-orang yang mendoakan kita. Doa dari ibu bapa yang tidak henti merisaukan kita. Doa dari rakan-rakan yang ingin lihat kita terus teguh berdiri. Doa dari guru-guru yang penuh harapan mereka pada kita agar terus menyebarkan kebaikan...doa dari saudara-saudara Muslim yang ikhlas. Juga hasil usaha kita (perbuatan/ucapan/amal/etc..) agar tidak sombong dengan Pencipta. Rintih dan terus merintih. Harap dan terus mengharap. 

 IKHLAS. Allah Menyusun semuanya.
Segala apa yang ada pada kita adalah rahmat dariNya semata

* * * * * * *


      Selesai urusan mengambil cap jari, saya mahu segera pulang ke jami'ah (univeristi) untuk menghadiri kelas yang bakal bermula jam 9:30 pagi. Masih ada baki setengah jam untuk berkejar. Saya bertolak bersama seorang kakak senior dan berhenti berdekatan bab iqtisod (ekonomi)*. Alhamdulillah, sempat juga saya melepaskan lelah di kelas sementara jam menunjukkan sekitar 9:20 pagi (agaknya lah).

* sering disebut bab iqtisod kerana Kuliyah Ekonomi berdekatan dengan pintu masuk tersebut


Hikmah dari Dr. Redho Hawariy.


      Kelas dimulakan dengan doa,puji-pujian terhadap yang Maha Agung dan selawat serta salam kepada junjungan Nabi Muhammad s.a.w yang mulia. Pagi tu Dr. berpesan agar tumpukan betul-betul pada tajuk yang bakal diajar kerana ia sangat penting.

    "Tajuk ini agak payah..dan memerlukan usaha dari kamu untuk memahaminya.", Dr. Redho berpesan kepada seluruh pelajarnya. Keadannya sedikit tidak sihat dan batuk-batuk. Mungkin akibat cuaca sejuk yang melanda. 

      Kami pelajar Malaysia terus mendengar dengan teliti walaupun agak sukar berbanding pelajar-pelajar Arab yang lain. Percakapan Dr. yang terlalu cepat menyebabkan kadang-kadang kami tidak dapat menangkap maksudnya. Lebih-lebih lagi bahasa yang digunakan semestinya bukan bahasa Melayu. Setelah 1 jam kelas berlalu...dan waktu pun hanya berbaki sekitar setengah jam sebelum kelas betul-betul tamat, tiba-tiba seorang pelajar lelaki Arab mengingatkan Dr. tentang waktu yang makin berlalu. Dr. Redho membalas dan tetap pelajar itu mengingatkan lagi. 

     "Adakah kamu semua pernah dengar dengan nama Imam Malik?", Dr Redho menyoal dengan tiba-tiba. Semua pelajar menjawab ya. Dr sedikit menundukkan wajahnya.
    "Suatu hari Imam Malik pernah berkata pelajarilah adab tersebut sebelum kamu memulai belajar ilmu.", pensyarah terus menyambung bicaranya.

    "Ilmu tidak akan kamu dapat kalau tidak ada adabnya. Ikutilah adabnya, baharu kamu boleh dapatkan ilmu tersebut."
 Imam Malik رحمه الله تعلى pernah berkata kepada seorang pemuda dari kalangan masyarakat Quraisy (keturunan Qurasy); “Wahai anak saudaraku, pelajarilah adab tersebut sebelum kamu memulai belajar ilmu” rujukan;sini] 



       Suasana kelas menjadi senyap. Mungkin ada insan-insan yang sedang bermuhasabah diri dengan kata-kata doktor. Dan saya tidak terlepas dari turut memikirkannya. Terimbau pada beberapa peristiwa di sekolah dahulu, malah terhadap apa yang berlaku di Markaz Lughah (pusat bahasa) sekarang ini. Langkau beberapa saat, pelajaran diteruskan seperti biasa dan Dr. terus mengajar dengan semangat. 
Oh, betapa sabarnya seorang guru!



p/s;
1- baharu blogwalking blog-blog hamba Allah yang lain. Menarik. 'Tercabar' pula rasa~
2- semakin nampak manusia-manusia di sekitar makin dewasa. Sayu. Ada kedewasaan yang membuatkan hati tersenyum. Ada kedewasaan yang membuat hati terluka. Kita manusia bukan penjaga pada setiap orang kan?:( Hanya mampu meminta Yang Maha Menjaga, Menjaga kita dan semua :)
3- tadi tak sangka ayah masih sedang online di Skype walaupun waktu Malaysia sudah 12 lebih (malam). Katanya tunggu saya, kerana dah lama tak bercakap. Hehe.. besarkan pengorbanan mak ayah kita? Astaghfirullah...


"Semoga kita jadi hamba yang soleh dan solehah untukNya". 
Ameen ya rabbal 'alameen~


[sejuk-sejuk malam
rumah,
Irbid, Jordan]
Wassalam.

Friday, December 3, 2010

M.D

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah. ^^.
Walaupun sekarang ni agak sudah lewat malam, tapi perasaan mengantuk itu kurang hadir..mungkin kerana perut sedang menghadam makanan-makanan arab lalu minda saya mengsetkan 'tak elok tidur terus lepas makan'. :p. Ceritanya,pada jam ini (11:00 malam waktu jordan) saya baharu sahaja pulang dari Solah Petra, sebuah dewan yang sering digunakan masyarakat Jordan utk majlis perkahwinan dan majlis besar2 yang lain. Walaupun nama dia 'Petra', tapi dewan ini terletak di Irbid,dekat sahaja dengan jamiah dan rumah. (nama je komersial lebih..).

(di Solah Petra juga pernah diadakan perkongsian sukarelawan LifeLine 4 Gaza, Jun lepas)
    

         Bermula pagi ini dengan markaz lughah,kemudian harus ke Amman untuk 'perjumpaan' di MSD sehingga saya terpaksa 'memonteng'skip kelas muhaddasah. Mujur,saya sempat berjumpa dengan Dr. Rijan meminta izin (tenang bila kita dah jelaskan pada guru. :). Selesai urusan di MSD,berhenti sebentar di rumah senior untuk mengambil barang dan terus ke Solah Petra bersama untuk Majlis Ramah Mesra bersama Delegasi Johor.

    
        Memang hari-hari dan minggu-minggu di sini padat dan sendat dengan urusan yang bermacam. Kadang-kadang urusan yang kita tak duga muncul. Tapi,saat-saat inilah kemalasan sangat pantas menyerang dengan kelicikannnya untuk memundurkan kita. Malas belajar,malas berjalan,malas itu-ini. Terasa mahu berehat 'cukuplah,serabut!'. Tiba-tiba ada benda itu, rancang mahu relakskan diri..tapi tidak semena-mena datang urusan lain. Namun, jika kita semua lihat dengan lebih dalam dan jauh..semua ujian ini adalah penyelamat kita. Penyelamat dari kita terus tenggelam dengan waktu lapang yang disia-siakan, dari jahiliyah halus dalam sedetik niat kita untuk 'berehat' daripaada terus bekerja. Benar kata-kata "jika kita tidak sibuk dengan kebaikan,maka kita akan sibuk dengan kejahatan". Alhamdulillah, biarlah kita terus sibuk~ 


    Lebih menariknya mahu saya berkongsi, tempoh hari, seperti biasa saya bersama seorang rakan pergi ke jamiah. Dan fatrah(tempoh) sekarang ini adalah fatrah peperiksan thani (kedua). Maka dalam berjalan, saya merancang-rancang bila mahu  membaca buku untuk periksa minggu hadapan. Kemudian,saya masuk ke kelas dan mata saya tertangkap gelagat-gelagat budak Arab yang sibuk membelek buku. Ada yang tenang duduk dan ada yang mundar-mandir di hadapan kelas sambil memegang buku. Terasa sesuatu mendesis di hati saya. Lalu saya bertanya pada seorang rakan Arab;

   "Minta maaf. Tapi adakah periksa hari ini?"
   " Ya..periksa hari ini lah."

AllahuAkbar! Rupa-rupanya periksa yang saya sangka minggu hadapan itu adalah 'hari ini'. Kami 3 orang pelajar Malaysia dalam kelas semuanya tidak tahu bahawa periksa adalah pada hari tersebut. Semuanya gara-gara keliru dan kurang prihatin pada maklumat yang diberitahu pensyarah. Maka jawablah kami dengan penuh pasrah soalan-soalan periksa yang diberikan T_T . Alhamdulillah, beberapa hari sebelumnya kami baharu selesai menyudahkan talkhis kitab (ringkaskan kitab), adalah sedikit input untuk menjawab. dan soalan-soalannya lebih mudah berbanding periksa pertama dahulu. Terasa 'sangat jujur' ketika menjawab kerana betul-betul berdasarkan apa yang kami ingat dan belajar melalui syarahan-syarahan doktor sebelum ini. Allahumma solli 'ala saiyidina muhammad... pertama kali menempuh exam ARAB di bumi Jordan ini tanpa mengulangkaji terlebih dahulu. Natijahnya? doa-doakanlah... **


        Dan sebentar tadi di majlis,sempat lagi akak-akak medik membawa nota mereka masing-masing untuk dibaca. Sebenarnya,selalu sahaja begitu. Pergi mana-mana, selalu bawa nota atau setidak-tidaknya buku kecil yang tertulis dalamnya macam-macam maklumat. Yang saya bercakap ini adalah mereka yang hebat-hebat juga dalam amal tarbiyyahnya.(insyaAllah). Bukan semata-mata ulat buku yeh. Mahu highlight di sini, kita ini harus menjaga waktu dan tersusun urusannya. Dan memang kedua perkara ini agak payah...sebab itulah ujian datang untuk melatih! ^^.




       (waktu sudah mahu pukul 12 malam)
    Saya sering berpesan (jerit-jerit dalam diri) pada diri saya untuk jangan membazir waktu,jangan malas dan penuhilah ruang-ruang waktu yang ada...jangan sampai ia diisi angin yang berlalu semata. Saya dapati sangat payah untuk terus beriltizam dengannya...setiap kali harus melawan perasaan dan nafsu yang ronta-ronta. Tapi kita MESTIlah MAHU terus melawan kan? ;). Biarlah kita terus mahu SIBUK agar kita tidak sampai terasa lazatnya kelekaan. Na'udzubiLLAH min zalik. semoga kita sama terlindung~.



*Untuk yang tertanya M.D itu apa..?
M.D = Muhasabah Diri. (=)

(~suka nak tiru ayat seorang akak ni); (tiru utk post ni je ye kak..:D)


"pusat pemulihan akhlak",
Irbid,Jordan.


Wassalam.

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.