Pages

Sunday, October 31, 2010

Ia Menjengah...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




Untuk ke berapa kalinya, memori-memori di sana datang lagi bermain di kotak fikiran. Entah kenapa,sering mengambil tempat tatkala keadaan sunyi. Kerana akhlak insan-insannya yang mencuri hati. Mungkin juga kerana tempat itu 'guru' pertama yang mengajar saya untuk berdikari hidup sendiri. Wallahu'alam....tapi saya sayu bila terkenang. Teringat segala hikmah-hikmah yang wujud di sana. 



teringatkan alunan istighfar Muallim Zulkifli yang memenuhi musolla sekolah
bicara hikmah muallim ketika mengajar
kata-kata akhirnya pada saya sebelum saya berpindah

usikan tak henti dari Muallim Buang
bijaknya muallim berhujah tentang mantiq
analogi-analogi yang kreatif dan tak kurang kelakarnya

sabarnya Muallim Halim
walaupun beralih perhatian murid daripadanya
terus semangat mencurah ilmu

gigihnya Muallimah Zaiton
menerap tarbiyah pada anak-anaknya
juga pengorbanan tak henti buat kami

...........


sahabat-sahabat saya baharu selesai periksa.Mabruk! semoga najah~
jujurnya tenpoh berada di sana memang tidak menyempatkan saya untuk berkenalan dengan ramai orang. Terutamanya pelajar sekolah menengah. Hanya kenal beberapa orang banat yang duduk di asrama,itu pun 'sekadar kenal-kenal'..serta beberapa orang dari tingkatan lain.


Apa yang membuatnya begitu istimewa di hati?
saya sendiri tidak ada jawapan.


.saya sayu dan rindu.
semoga Allah Memberkati. Ameen.


"Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya,..." [7:56]


~catatan shita' awwal~
30.10.2010
maaf,catatan di Jordan belum ada lagi...insyaAllah,akan.

Sunday, October 17, 2010

UIA: Antara Tangis dan Cinta

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

(terjemahannya: Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. Lokasi: Nilai)

Hari itu saya bagai tiada rasa. Walhal,hari itu merupakan hari yang sibuk buat saya jua orang lain yang terlibat. Sudah mahu mendaftar? Baik,daftarlah. Saya ditemani mak dan ayah tercinta bertolak ke Pusat Asasi UIA, PJ untuk urusan pandaftaran dan bakal menjalani minggu orientasi di sana. 

'Seminggu orientasi?'-, saya mula rasa 'bermalas-malasan' dengan bilangan hari yang terlalu lama. Mengah pula jari ini jika saya ceritakan satu demi satu yang dilalui di PJ. Faham-fahamlah minggu orientasi. Tapi, untuk seminggu itu, jujurnya saya mengalami tekanan emosi yang hebat + teruk. Tambahan pula terasa hati dengan 'beberapa pihak' ketika urusan pendaftaran pada hari pertama. Tidak mengapa,saya cuba memahami. Semuanya seperti teramat baru bagi saya. Mujur, sebulan belajar di Ipoh mengubat sedikit rasa terkejut yang saya alami. Mujur juga ada seorang sahabat serumah saya di Ipoh dahulu turut mendaftar di UIA dan sama pula jurusan dengan saya. Alhamdulillah, sekurangnya saya punya seorang teman untuk meminjam bahu. Selesai pendaftaran, terus naik,naik dan naik untuk ke bilik dan mengemas beg.



Bilik oklah..saya tidak begitu kisah sangat tentangnya. Seminggu itu jadual agak padat juga dengan pelbagai taklimat sana-sini. Dan kesibukan ini juga yang membuat saya tidak begitu melayani perasaan. Cuma ada jugalah waktu-waktu yang saya tak tahan sayu amat. Tapi bila difikirkan kembali, ke'sayu'an itu 'berguna' juga bagi saya...sebabnya bila saya menyendiri,peluang untuk saya berkenalan dengan rakan baharu lebih luas. 


(dalam library di UIA,PJ-ruang muslimat)

Saya pergi kafeteria sorang-sorang dan main duduk je dekat kerusi yang kosong langsung berkenalan dengan orang baru. Saya bersiar sorang-sorang dan main sapa-menyapa je orang-orang yang lalu sebelah saya. =D. Tapi hakikatnya, dalamnya tetap perit menanggung rasa. Jika saya rasa tak boleh tahan sangat, saya mesej2lah housemate Ipoh saya..Maryam Rufaidah, ;)..[kesian maryam kena layan saya :p]. ~terima kasih maryam kerana mengubat kesedihan ana.T.T~ Sungguh,dia banyak menyalur kekuatan pada saya ketika di sana. Terima kasih juga Izyana kerana menelefon saya saat saya sedang goncang. Terima kasih Nasreen,'Aqilah,Ain,Nadiah,Zafirah kerana tak jemu menghantar mesej pemberi semangat.. Dan teringat waktu saya bercakap dengan naqibah saya (dlm telefon) di tepi padang besar yang sunyi lagi sepi, ditemani ***** tak menahan memikirkan saya tak dapat menghadiri usrah bersama mereka ketika itu.Huhu :>


(di tepi padang ini..)


SELEPAS SEMINGGU...

kami ditransfer ke Nilai. Pusat Asasi bagi mereka yang mengambil jurusan sastera adalah di Nilai. Dalam kepala saya cuma fikir..."nak balik!","nak balik!". Sebolehnya saya dan Maryam ingin mendapat dorm yang sama..tapi akhirnya Allah Menghendaki yang lain. Kami dapat blok yang berlainan dan bilik kami pun hujung dengan hujung. Dan..tingkat paling atas pula tu!.Maryam di hujung sana, saya di hujung lagi satu. Alhamdulillah, blok kami bertentangan je pun. Sungguh,ada hikmah yang besar~



 (sekitar Mahallah Zainab Al-Jahsy,PJ)


(antara idea kreatif committe TaWe 10 (taafuf week) ketika malam kemuncak)


Saya hairan suatu perkara. Yang saya cerita dalam ini semuanya berkaitan kesedihan saya di sana, tapi di sana orang nampak saya sebagai seorang yang agak ramah dan normal..(haha).Memang ketika melalui semua-semua perkara di sana..saya 'wujud' bersama persekitarannya.
Saya fikir cuma satu....

Allah sahaja yang Memberi kekuatan pada saya dan pertolonganNya sangat halus sehingga kadang-kala kita tidak sedar. 

--I am so strong when I am so sad--
=). Alhamdulillah tsumma Alhamdulllah =)

bersambung....


Katakanlah (wahai Muhammad): "(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa;"Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat;"Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan;"Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya".
[Al-Ikhlas:1-4]

Monday, October 11, 2010

الأمين

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


sedang asyik menyelongkar kembali thumbdrive,
yang di dalamnya terkandung beratus-ratus kilobyte hasil penempatan fail-fail zaman sekolah
saya terjumpa video ini..


video


.sayu menyapa.

dari kejauhan,saya utuskan SALAM.




"(Kami adakan semuanya itu) untuk menjadi perhatian dan peringatan, (yang menunjukkan jalan kebenaran), kepada tiap-tiap seorang hamba Allah yang mahu kembali kepadaNya (dengan taat dan berbakti)." 
[Qaf:6]

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.