Pages

Saturday, September 25, 2010

Kasih Dalam Sebulan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




'ah, teriknya!'

  Mendesis memikirkan hidup sekarang bukan lagi macam dulu. Tiap-tiap pagi bangun awal,siap-siap,sarapan dan terus jalan ditemani bunyi derap-derap batu jalan tar. Berjalan hirup udara segar dalam pagi yang masih gelap. Balik pula harus ulang rutin sama seperti ini..Kalau cuaca sejuk,nasib baik.Taklah letih sangat. Tapi bila panasnya membingit, pasti akan berpayung di petang hari. Memang boleh makin hitam kulit macam ini.

Alhamdulillah!

Itulah kebiasaan pelajar-pelajar STAM yang tinggal di asrama/rumah sewa yang bersekolah di lokasi kaki gunung itu. Semuanya fikir sendiri. Bila nak makan, bila nak bersih diri, bila nak bagi waktu pada baju,buku,rumah dan pasar malam. Lebih penting lagi masa untuk tarbiyah. Tapi saya kira keseluruhannya adalah proses tarbiyah. Proses mematangkan diri untuk berdiri di kaki sendiri. Tarbiyah agar disiplin itu dipupuk oleh hak empunya badan, tidak disuruh tidak pula diperhati orang. Hanya Allah yang Maha Memerhati.

Ini kisah 5 bulan lalu. Keputusan yang dibuat selepas 3 bulan main-main...tidaklah main-main. Sebenarnya 3 bulan awal itu juga diisi dengan perkara lain..:p. Selepas berputar-putar berfikir, saya dan 2 orang lagi rakan berkeputusan untuk belayar perak. (bukan berlakon ye). 

Tapi kenapa tidak belayar Selangor je? 
Kan ada berlambak sekolah yang menawarkan STAM.. kat sini?

Ala...tak best, dekat sangat!. 

Saya pilih kaki gunung untuk bertapa merasa kejauhan dan mendidik diri untuk jauh. Sekali sekala terasa nak mengembara jugak..hehe. Lagi pula, sekolah tersebut 'sebumbung' dengan sekolah saya yang lama. Lagi pula, memang biasanya sekolah itu yang menjadi pilihan senior-senior dahulu untuk menyambung STAM. Namun yang paling utama, sistem tarbiyah jua yang menghambat diri saya untuk tidak memilih pelbagai sekolah glamor yang lain.

sungguh,


berhasil sampai ke sana bukan juga satu proses yang mudah. Saya bermain dengan konflik diri. Jauh dari rumah...untuk balik satu hal,untuk pergi satu hal. (utk pengetahuan,saya tak bawa kereta ke sana!). Kewangan juga mak ayah saya banyak korbankan. :( Tapi saya tahu, bagi mereka ia bukan satu bebanan. Ikhlas ibu bapa ingin anaknya mendapat didikan tarbiyah dan ilmu yang baik tidak pernah berupa satu bebanan buat mereka. Ibu bapa anda juga begitu kan? Perngorbanan mereka hanya ingin dihitung Allah. Ameen :)



Maka tiba saya di sana..menetap di rumah sewa bersama 2 orang rakan lagi. Kami sama sekolah. Lepas seminggu, alhamdulillah..pendamping baru datang mendaftar dari selatan. Dari Al-Hidayah JB. ^^.  Bersepuluh kami duduk di rumah itu. 10= kami ber3 + muallimah ber7. Pertama kali duduk sebumbung, sungguh banyak benda harus mula belajar. Ya,perkara-perkara yang saya sebut di atas sebelum ini. 2 orang kakak senior dari SMIH Jeram jua yang banyak bantu kami. Seronok duduk serumah...malam-malam buta boleh pakat untuk makan-makan. Nanti ada lah sapa-sapa yang rajin tolong buatkan...:p. Belajar,masak,riadhah, basuh baju dan pergi beli barang semuanya bersama.

tapi..


tidaklah rumahtangga itu sentiasa bahagia. Kadang-kadang ada juga goncangnya. Ah! pahit mana pun..ia mengajar kami untuk toleransi, kerjasama selesaikan masalah, jaga hati, jangan marah dan..berlapang dada. Biar yang baik itu jadi teladan, dan buruk itu kita lupa-lupakan dan jangan diingat-ingatkan. Jua hati-hati. Benar pahit! Biar ia jadi rahsia yang disimpan sahaja. Semoga Allah Menolong untuk perbaiki.. :)

Sudah! Ini kisah di sekolah pula.


Pertama kali masuk ke kelas,.berair-air kami dibuatnya. Panas. Kelas yang digunakan memang baru tapi sebenarnya ia adalah pejabat....tanpa kipas siling. =.=. Sementara tunggu kelas STAM yang sebenarnya siap, kami gunakan dahulu kelas tu. Kipas berdiri pula pada masa itu hanya ada satu. Biasanya diletak di hadapan...bermakna hanya pelajar lelaki sahaja yang merasa angin. (pelajar lelaki duduk di hadapan,pelajar perempuan di belakang). 


Fakta nyata, duduk di sana memang sihat.


Pagi-pagi lagi, keluar seawal 7 pagi dan berjalan dalam lebih kurang 0.5 kilometer. Memang sihat kerana pagi-pagi sudah berpeluh. Sebab itu, selalu jugak jadi rutin harian kami,masuk2 kelas selepas letak beg semua..kipas menjadi destinasi kami buat penyejuk badan. :p. Terpaksa~..0_0 === Minggu pertama, kami harus selesaikan urusan buku. Buku tidak perlu beli, hanya pinjam dari pihak sekolah. Tambahan,silibus buku STAM sudah mula menggunakan buku teks. Berat-berat jadinya. Jua nota-nota madah (subjek) yang kami harus fotostat dari rakan-rakan. Alhamdulillah,mereka semua prihatin dan sudi membantu. :). Mula mengenali sistem-sistem sekolah dan jadual kelas. Perhimpunan diadakan pada hari Jumaat, SPPM pada hari Rabu. Jadual kelas STAM agak sedikit berbeza dan pening nak faham mulanya. Ada hari yang habis kelas lambat..ada pula hari yang kami boleh pulang seawal 12:30 tengahari. Saat ini kerinduan pada sekolah lama menebal teramat..T.T

Saya TERHARU

dengan prihatinnya muallim-muallim di sana. Guru yang mengajar STAM semuanya adalah guru lelaki. Sangat kontra dengan sekolah saya yang lama di mana dalam banyak-banyak subjek, hanya seorang/2 orang guru lelaki yang mengajar kami. Di sini, nah...semuanya guru lelaki! Sungguh,hari pertama belajar saya sudah dapat merasa sikap prihatin dan kasihnya mereka pada pelajar-pelajar. Tidak henti-henti muallim bertanya hal kami dari urusan buku-buku,nota-nota hinggalah kondisi diri. Jika nota tak ada, muallim akan fotostat kan. Saya ingat ketika subjek 'Arudh (belajar tentang syair arab dan prinsip-prinsipnya), Muallim Abd Halim...sanggup ulang semula dari awal semata-mata kerana kami baru masuk.Minggu depannya, ada lagi pelajar baru masuk..muallim ulang juga balik.~ Rakan-rakan STAM yang lain juga tidak kisah..sambil-sambil tu mereka dapat ulangkaji juga. 


Walhal,sebenarnya mereka sendiri juga sedang kalut dengan pembelajaran madah-madah secara ekspress memandangkan periksa penggal 1 pun tidak jauh lagi sebenarnya. Kerana guru STAM tidak cukup,maka pembelajaran sebenarnya berlaku dengan agak lambat. Itu belum ditambah lagi,kadang-kadang kelas tidak ada guru yang masuk disebabkan muallim dipenuhi hal lain..meeting,kursus dan sebagainya. 

Muallim-muallim di sini.....

semuanya tetap bertungkus-lumus memberikan 101% untuk meluangkan masa dan mengajar pelajar STAM. Kelas tambahan hari Sabtu/Ahad pun muallim sanggup buat untuk kami walaupun kehadiran sangat tidak memuaskan. Cuba bayangkan, tidak cukup guru sampai ada subjek wajib STAM yang kami tidak ada guru untuk mengajar. Nak tak nak, harus belajar sendiri dahulu. Subjeknya bukan senang macam ABC dan alif ba ta.Kesemuanya bahasa arab dan perlu pada ketelitian yang mendalam untuk memahami ayat-ayatnya. Saya bangga...rakan-rakan STAM saya semuanya kuat semangat untuk terus belajar dan ulangkaji sendiri. Tapi,alhamdulillah..saya dengar sekarang guru-guru STAM semua dah lengkap. Tiada lagi lompong-lompong subjek yang tidak diisi. Allah juga yang Maha Menolong.


Saya rindu...


belajar Tauhid dengan Muallim Zulkifli (a.k.a pengetua sekolah). Saya suka cara dan gaya muallim mengajar. Seronok dengar muallim bersyarah dan bercakap di hadapan. Muallim ini sangat fatherly, bagi saya. Macam Muallim Saudi di sekolah lama saya dulu ^_^. Paling-paling, sewaktu kami ada program LKD di Serdang, muallim sanggup memandu dari Ipoh ke Selangor dengan KERETA muallim semata-mata untuk hantar kami. Lepas hantar,muallim balik Ipoh semula. Berapa banyak kos minyak kereta,masa, wang dan tenaga yang muallim korbankan. Juga Muallimah Zaiton (guru tarbiyah sekolah dan naqibah usrah kami)..pernah juga muallimah tumpangkan kami dengan kereta muallimah. Pulang pula kami harus naik KTM. Tiket-tiket semua disponsor,..sampai di Ipoh pada malam-malam buta, muallimah zaiton juga yang uruskan untuk menjemput kami dari stesen kereta api Ipoh dan menghantar ke rumah dengan selamatnya. Semoga Allah Menghitung penat lelah mereka.


saya rindu juga..

Muallim Buang yang tak kering gusi jika duduk di kelasnya. Hakikatnya,saya rindu untuk belajar subjek Mantiq dengan muallim. :). juga subjek Faraidh. Paling saya ingat kalau ada siapa-siapa yang tidur dalam kelas,pasti muallim akan cakap pada pelajar itu

" Awak mumtaz!"...sambil ditemani senyuman meleret-leretnya.

kenapa mumtaz? sebabnya muallim kata dalam sejarah STAM kat sini, pelajar -pelajar yang mumtaz dalam periksa semuanya tidur dalam kelas. Wallahu'alam. Saya juga tidak terlepas, rasanya tak pernah ada satu hari yang saya tidak TERtidur walau sedikit...isy2~. :(. == Juga Muallim Abd Halim, Muallim Azimi, Muallim Yusri. Semua mereka ini telah membuat hati saya luas dengan perhatian yang mereka berikan. Kekurangan semuanya kita tolak jatuh. Ikhlas mereka menutup semuanya.

terkenang..

saat-saat dengan rakan STAM. Pai (panggilan dia) yang saya suka dengar loghatnya apabila dia bercakap. Kenangan waktu bungkus hadiah sempena Hari Ihtifal mereka. Saat membeli hadiah untuk urusan LKD, merentas jalan raya yang besar dipenuhi kereta membeli barang dapur,pulang dari sekolah dengan berpayung dan kadang-kadang rasa takut bertembung dengan anjing. Di tengah perjalanan ke rumah, pasti bertemu papan tanda 

"Jalan Usaha".

seolah memberi semangat untuk kami sampai ke rumah dalam panas terik yang hangat. Juga kenangan ketika bertembung sahabat-sahabat AIM di Megoplex. Kenangan berusrah di rumah Umi dan makan-makan.Muallimah Zaiton lah yang membawa kami ke situ.





Cukup sebulan..

saya dan 2 orang lagi rakan berhenti dari STAM. Keputusan yang sukar untuk dibuat. Masing-masing kami mendapat tawaran dari IPTA. Keluarga menyarankan kami untuk terima tawaran tersebut. Perasaan di hati maklum....sayang untuk tinggalkan. Terakhir kami berkumpul adalah di Shah Alam, ketika menghadiri sebuah malam amal. Terasa sayu kami 'ditinggalkan' di Selangor..sedang rakan-rakan yang lain pulang ke Ipoh dengan dipandu Muallim Zulkifli.Teringat pertanyaan muallim 

" Ha? Antum tak balik Ipoh? Tak balik terus ke atau nanti datang balik?"

..kami memang balik Ipoh selepas itu. Tapi balik untuk mengemas barang. Saya tahu amat berat muallim untuk lepaskan kami tapi mereka redha. Terimbau-imbau sehari terakhir saya di sana untuk menguruskan borang berhenti. Muallim Zulkifili minta untuk berjumpa saya di pejabatnya ditemani dengan Muallimah zaiton..apa yang muallim cakap saya ingat sampai sekarang. InsyaAllah. 



Walaupun hanya sebulan, 30 hari saya di situ...tapi cukup untuk membina kasih buat guru-guru STAM di sana. Juga suasananya. Rutin hariannya memenatkan,tapi saya jadi rindu pula. InsyaAllah, semoga sebulan mendatangkan pengajaran yang mendalam buat saya dalam mengemudi kehidupan yang masih jauh tapi tidak lama ini. 

Semuanya harus saya fikir untuk mencerna sebaiknya hikmah yang terkandung. 
semoga Allah Meredhai kesemuanya dan mengapuskan kesalahan-kesalahan saya dan kita. Ameen~



"Segala yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaanNya. Dan sesungguhnya Allah, Dia lah jua Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji."
(Al-Hajj:64)

2 comments:

PalTel said...

muallim STAM paling berharga. sangat mantap!

aRju As-SiddiQaH said...

sohih. Alhamdulillah!

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.