Pages

Thursday, January 20, 2011

Umm Qais

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

      Alhamdulillah. Sementara kesempatan masih ada, peluang ingin saya ambil. Selagi masa masih tersisa, sedikit perkongsian terus dicungkil. Tentang Umm Qais. Adakah tentang seorang wanita yang dikaitkan dengan hadis pertama (tentang niat).? Oh,bukan,bukan ...bukan tentang itu. Tapi Umm Qais adalah nama sebuah tempat yang lokasinya terletak 110 km di utara Amman. :) Tidak pasti kenapa ia dinamakan Umm Qais, ada pendapat mengatakan itu diambil dari bahasa Greek-Rom dahulu.~

      
      Kami mengambil masa lebih kurang 1 jam lebih untuk sampai ke Umm Qais dan bertolak dari Irbid. Untuk sampai ke Umm Qais, harus melewati jalan2 yang berbukit dan berliku. Tak ubah seperti kalau kita nak pergi ke Cameron Highland .Bezanya kita akan nampak daun-daun menghijau atau pokok teh sepanjang ke CH, tapi apa yang dilihat sepanjang ke Umm Qais adalah bukit-bukit yang dilitupi pasir coklat, kehijauan pudar pokok-pokok zaitun serta batu-batu yang tak lekang menghiasi pinggir-pinggir bukit.

    
         Sepanjang kembara debar menaiki sipi-sipi bukit, sangkaan saya kawasan ini tidak ramai orang yang tinggal. Oh, ternyata sangkaan saya meleset!. Banyak juga rumah-rumah rakyat Jordan yang terbina di situ. Siap ada sekolah,tempat tunggu bas (mestilah!~..), dan kanak-kanak yang bermain sini sana. Mereka ni boleh pergi Umm Qais bila-bila masa je mereka nak. Terfikir-fikir mak-mak dan ayah-ayah yang bekerja di luar kawasan ini, pasti penat berulang alik turun-naik bukit untuk ke tempat kerja?..samalah jugak macam kat Cameron Highland. Ada je 'kota' kat situ.. :D







Sesuai dengan kedudukannnya di atas bukit,
         kami diserbu angin yang begitu kuat sebaik turun dari MPV (sarvis yang disewa). Tambah-tambah angin yang membawa udara sejuk membuat badan agak sedikit terketar. Alhamdulillah, dengan seorang kakak senior sebagai 'tour guide' kami, berlindung sekejap di kaunter pendaftaran untuk menunjukkan hawiyah (seolah kad matriks) pelajar. Jika ada hawiyah, maka yuran untuk masuk adalah majanan! [percuma :) ]. 

Batu-batu yang tersusun kemas menyambut kami. Melewati tangga-tangganya untuk turun ke bawah seolah berada di zaman yang lain. SubhanaLLAH, memang cantik tempat ini! Di sebelah kanan terdapat susunan batu yang membentuk seakan rumah. Beberapa 'rumah' terletak jauh sedikit antara satu dengan yang lain. Tapi saya je yang rasa itu rumah, hakikatnya tidak taulah...






Difahamkan,
       bahawa Umm Qais,- atau disebut juga sebagai Gadara- merupakan kota tinggalan Rom. Menurut sedikit pencarian maklumat di internet pula, ia merupakan salah satu bandar dalam Liga Dekapolis (di zaman Rom). Kota ini dikatakan pernah dikuasai oleh 4 empayar besar; Greek, Rom, Byzantium dan Islam. *rujukan sini*~ Kami terus melangkah menuruni tangga-tangga sambil mata menangkap pemandangan bukit-bukit yang terhias. Sehinggalah kami sampai pada 'tangga-tangga' yang membentuk separuh bulatan dengan tumpuannya di tengah. Rupa-rupanya ini adalah sebahagian tinggalan Teater Rom. Kebanyakan binaan-binaan batu di sini hanya tinggal batu-batu yang rebah lemah di atas tanah, dikatakan akibat gempa bumi yang berlaku.



" A large portion of the Western Roman Theatre, has survived history's upheavals. Vaulted passageway support its rows of seats, built of hard basalt stones. " - rujuk sini



Terus berjalan, 
       terjumpa tangga yang akan membawa kami ke suatu bangunan di atas. Dan di hadapan (sebelum tangga), terhampar 'pathway' yang panjangnya tidak saya tahu dan entah akan bawa kami ke mana jika terus berjalan melaluinya. Memang sangat jauh la pendek katanya. Maka kami putuskan untuk 'tadabbur' yang di atas dulu. Sebelum kami masuk ke pintu gerbangnya, akak senior bersuara...

"Kat sini boleh nampak Bukit Golan dan Tasik Tobari...", sambil mengacukan jari telunjuk ke arah sebuah bukit di tepi kiri. 



(kiri: Tasik Tobari/Tiberia Lake. kanan: Bukit Golan)


Bukit Golan ni pernah menjadi rebutan antara Jordan, Syria dan Israel. Juga dikatakan barangsiapa yang dapat menawan bukit tersebut maka dia akan dapat menawan Tasik Tobari. Sebabnya Tasik Tobari tu sangat berharga untuk dijadikan sumber air . Sadisnya, sekarang dataran ini dimiliki oleh Israel Laknatullah pd 1970 dalam peperangan Yum Kippur dan kaki bukitnya dimiliki Syria (Quneitra).

Dan 'pathway' yang saya katakan sebelum ini rupa-rupanya adalah laluan perdagangan (cardo). Menariknya semasa jalan-jalan disitu, kelihatan ada batu-batunya yang melekuk ke dalam dan tidak rata. Apa yang saya dengar lekukan itu adalah kesan roda pengangkutan zaman dahulu. Betulkah? WaLLAHU'ALAM...


 (Cardo.)


(dari lensa atas)


Menarik lagi,
         saya terbaca di sebuah blog , kalau berkesempatan bolehlah pergi ke bahagian bawah Umm Qais dan kita akan dapat lihat Tasik Tobari dan Bukit Golan dengan pandangan yang lebih jelas.  Dari situ,kita akan nampak sebahagian daripada kampung Israel dan ia bersempadan dengan Sungai Yarmouk yang menjadi titik pemisah antara Jordan dan Israel.Jika lebih fokus lagi,kita akan nampak masjid yang sekarang sudah ditukar menjadi kasino oleh yahudi israel laknatullah. 

Sayu rasanya melihat di balik bukit itu, ada tanah-tanah yang ditarah dan dirampas dari saudara-saudara kita. Ada pula darah-darah yang tumpah dan terkorban untuk mempertahankannya. Tidak terkata bila ia seolah tidak jauh di hadapan mata...ya Allah, AstaghfiruLLAH~.


 (terbayang tangga Maratib Amal tak? :] )



(dari tanah tepi cardo)

 ~tiang-tiang keras akur,
   dari zaman mana pun ia datang,
   sekuat mana pun dia terus kekal,
   tetap jatuh,pecah dan derai,
   takut pada Maha Kuasa yang memerintah~





 ~ rumput-rumput subur menghijau di musim sejuk,
    menyedut kelembapan rezeki dariNya bila mana ia tiba
    mampu tak kita jadi seperti rumput
    untuk menyerap hidayah Allah di mana ia sentiasa ada?~


Sejurus selepas 'berkelah' tengahari,
            kami sedia bertolak pulang ke medan lahiriyah ilmu dan amal kami, Irbid. Sebelum anak-anak Y+J tertidur,cepat-cepat dibuat projek 'mencerakinkan' hikmah di dalam van. Semua orang memberi buah fikirannya yang ligat berjalan sama sepanjang perjalanan di Umm Qais. Rancak berkongsi dalam bahasa Melayu, memandangkan pakcik driver Arab tak faham sepatah pun apa yang kami cakap. (hehe..kecuali perkataan2 yang asalnya Arab, 'Rasulullah', 'Islam', 'Ukhuwwah', 'Tadabbur', etc..). 


Rasa sangat suka bila setiap masa kita tak berlalu sia-sia,kan? Jalan-jalan pun boleh dapat macam-macam pengajaran dan kebaikan. Alhamdulillah~...dan segala pujian hanya bagi Allah.

"“Berjalanlah kamu di atas muka bumi, kemudian lihatlah bagaimana akibatnya sikap orang yang berdusta.” (Al-An’am:11)


Wallahu'alam.
Bayt Pembuka,
Irbid,Jordan.
~nak memanfaatkan cuti berbaki~InsyaAllah. 'katakan Ameen' ye :)


rujukan tambahan;
# tadabbur = memerhati dan menghayati hikmah atau perkara yang tersirat di sebalik sesuatu.
  (betul ke?...kalau ada penjelasan yang lebih 'bermakna', bolehlah tambah2 di ruang komen. :D ) 

1 comment:

gadis jordan said...

ameen ya rabbal a'lameen....menarik sgt tempat2 bersejarah...bile tgk gmbr2 ni rase sayu plak...huhu

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.