Pages

Friday, May 27, 2011

Learn from the unusual.

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


sudah mahu masuk 19, ya Allah..


Suatu masa,
    ketika saya masih kecil lagi dalam lingkungan sekolah rendah tahap 1, saya pernah merajuk dengan mak saya. Macam-macam saya fikir ketika itu, dan akhirnya rajuk itu dibawa-bawa hingga saya tidur. Kemudian, malam itu  mak saya datang dan bercakap-cakap dengan suara yang perlahan,memujuk. Menjelaskan apa yang saya fikir. Saya hanya mendengar dengan linangan air mata yang menemani, sepi dari bunyi. Tidur kononnya, rupanya ego.

Begini mak saya mengajar, tidak semua yang kita sangka adalah betul..kadang-kadang ia lebih indah dari apa yang kita fikir buruk.


Dahulu,
    hampir tiap-tiap hari saya bergaduh dengan abang saya. (masa kecik-kecik dulu). Boleh kata,kalau satu hari tu tak gaduh..memang macam 'miracle' habis lah. Suatu hari, tengah 'lawan2'..sampailah tiba-tiba gigi saya berdarah. Maka, mulalah abang saya kena 'sound' dengan mak. Awalnya, abang saya buat tak tahu je, tak puas hati,marah dan malu mungkin (sbb kena marah..hehe :p)..Tapi kemudiannya tiba-tiba dia datang pada saya dan meminta maaf~.

Begini abang saya mengajar, merendahkan ego walau saya tahu hati dia hati lelaki. (hihi..:p)


Suatu masa,
     saya dan beberapa orang rakan pernah kena panggil ke depan kelas oleh guru disiplin. Atas kesalahan 'tuuut' (hehe..tak boleh sebut.). Masa itu, wujud perasaan malu yang menebal pada rakan-rakan kelas dan guru yang mendenda saya itu. Tak terbayang lepas-lepas ini, macam mana saya nak menghadapi guru tersebut. Dunia seolah kelam. Tapi, lepas kejadian tersebut, guru saya layan kami macam biasa sahaja. Masih mampu untuk berlawak, senyum dan gelak ketawa persis peranan seorang guru yang penyayang, mentarbiyyah (mendidik yang istimewa) anak muridnya. Dan akhirnya saya pun rasa biasa dan senang dengan guru tersebut. 


dan sekarang sungguh saya benar rindu pada murobbi tersebut yang sehingga sekarang masih berkhidmat di sekolah yang sama ^_^. Yang mana bila saya dah naik sekolah menengah dan bertembung dengan murobbi 
tersebut, dia pasti akan tersenyum dan bertanya khabar.


  Dia mengajar saya untuk marah bukan suka hati sahaja nak marah, marah biarlah ada tujuan dan pengajaran yang mahu diberi. Selepas itu, berhikmah dan berlembutlah dengan orang tersebut. 

(susah tak?..huhu, mari kita latih! Rasanya penat lagi kalau kita marah pada orang berterusan)



Ada seorang sahabat saya ini,
       dia seorang yang tenang sangat. Tak kisahlah apa-apa pun yang berlaku, dia tenang dan cool sahaja. Kadang-kadang, pelik saya tengok..'kenapalah dia ni rilek sangat??'. Orang usik-usik dia pun, bila dia balas balik tak nampak pun macam nak balas balik, sebab terlalu lembut. MasyaAllah, Allah jua yang Menganugerahkan dia sifat tenang dan kelembutan itu. Ada masa-masanya bila saya lihat dia duduk seorang diri atau lepas solat, kadang-kadang ada raut kesedihan yang terpamer dari wajahnya. Saya tahu dia pasti banyak muhasabah. (insyaAllah)  Saya berfikir apa rahsia dia ye?...


sahabat saya ini, saya sempat duduk dengan dia lebih kurang 4 bulan sahaja..tapi banyak sungguh dia mengajar saya. Tak tahu dapat amal ke tak apa yang Allah izinkan saya kutip dari dia...insyaAllah, insyaAllah. Rindu pada dia~ :)



Pernah,
     seorang junior datang pada saya menceritakan tentang dirinya,keadaannya dan cabaran yang dia harus hadapi. Dia bertanya;

"akak, Macam mana saya nak buat ye?.." dan dia terus bercerita. 


Sayu saya dengar, lagi sayu bila memikirkan apa yang dia harus hadapi. Lepas dia pindah sekolah, dia tetap menghantar mesej bertanyakan pendapat dan meminta kata-kata semangat. :) Sekarang walaupun saya berada jauh beribu-beribu batu dari dia, ada masanya ingatan saya akan tersinggah pada dia. Rasa bersalah dah lama tak ikuti perkembangan dia dan tidak menunaikan hak dia sebaiknya.


adik ini, walaupun usia dia muda lagi masa itu dia sudah mampu bertindak matang untuk mencari penyelesaian. Jauh dari gambaran kebanyakan cerita-cerita yang ditayang di TV, bila kesusahan datang..menangis tak sudah dan menyendiri. Berbezanya seorang Mukmin. :)


Dari jauh, saya doa semoga dia kuat menghadapi rahmat (ujian) yang Allah berikan padanya. (kot-kot la suatu hari dia bukak blog ni kan..hehe)



 *       *       *


    Kalau mahu cerita semua benda yang kita belajar dari hidup, rasanya memang takkan habis kan? Huhu... bestnya kalau setiap benda yang berlaku di sekeliling, kita dapat extractkan pengajaran daripada semua itu. Tanpa melatah, atau marah-marah, atau sedih tak sudah,dan 'bersoal-soal'....'kenapa?', ' kenapa?!', 'kenapa??!'. Tak payah penat-penat luahkan kegeraman yang akhirnya setiap perkataan kita ada malaikat yang mencatit.



Fuh..
Ambillah sedikit masa untuk bersendiri dan tenangkan fikiran,
sambil melakukan proses extraction. 
Bukan extract bahan-bahan kimia atau komponen-komponen alam..tapi mengextract benda yang lebih hebat dari itu.
Sebab Allah tidak akan jadikan sesuatu yang sia-sia.
^_^.







p/s;
* tahniah kakak-kakak final year yang dah habis exam final kepada final. Maat taufeeq!
* tahniah semua yang dah habis exam final sem 2. Maat taufeeq juga..apa2 pun, extract ye..~
* untuk yang 'bekerja',..semoga kita sama-sama ikhlaskan niat untuk Allah sahaja. Supaya penat kita tak jadi   penat yang sia-sia..na'udzubillah~
* hehe..tajuk post bahasa inggeris, (macam gempak je kan..)..hehe, isi bahasa melayu juga. Sori~



wassalam.
Bayt Fateh.
Irbid,Jordan.

1 comment:

suraya yasin said...

tyme kecik dulu ambik tak hikmah tyme gaduh tu? heheh

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.