Pages

Wednesday, April 6, 2011

Secawan Muffin dan Hitam-Putih.

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

PERINGATAN: Ini bukan post tentang resepi cara-cara membuat Muffin yang lazat! Tidak ada kaitan dengan mana-mana muffin yang dijual di mana-mana kedai atau yang dibuat home-made,yang telah mati tarikh luputnya mahupun yang masih 'hidup' di dalam tray.

#maaf buat mereka yang tercari-cari dan kecewa. =.=. Tapi,sini ada suatu yang lebih bagus untuk anda~ :) InsyaAllah.


    Musim sejuk yang kian berakhir, dan hujan masih turun mencurah-curah lebatnya. Masya Allah, cuaca panas disangka orang tidak akan turun lagi hujan yang menyejukkan, takkan terasa lagi angin yang memukul-mukul tulang...rupanya Al-Qadir masih menurunkan rahmatNya. Syukurlah, jangan merungut! 

   Dalam sejuk-sejuk itu, dia berjalan. Tujuannya mencari secicip rezeki untuk disuap buat pelega kelaparan. Ah,sejuk macam ni memang stimulate selera makan ke? Dia berjalan sambil mata tak lepas pandang papan-papan kedai yang menjual makanan. Sehingga dia terhenti di depan...#########. Mata tertangkap pada secawan muffin yang dihias dengan cantik. Sekali pandang, terpegun. Dua kali pandang, 'yeah, aku nak beli ni! 1 cukup tak? Beli 5 lah..'.



     "Awak nak beli muffin itu ke?"

hoh. entah dari mana suara datang bertanya. Bagi salam pun tidak. Dia tidak sedar kehadiran orang di sebelahnya yang terus bertanya soalan sebegitu, macam boleh baca pulak gerak-geri dia yang memang tengah lapar. 'Alamak,obvious sangat ke?.'

      "Haah, insyaAllah saya nak beli yang itu lah..

  
Orang tersebut memandang pelik. Dan dia pula bertambah-tambah pelik..kenapa lah orang ni?

      "Awak tak perasan ke?"
      "hah, perasan apa?"
    
      "itu..." sambil jari orang tersebut ditunjukkan pada muffin tersebut. Dia mula merapati kaca penghadang,cuba mengenal pasti apa yang ditunjukkan.
     "Itu muffin lah. Kenapa?", dia jawab tak puas hati.
     "Yang atas dia tu?...".
     "Chocolate-rice hitam putih...."
     "Awak ni memang betul-betul tak perasan ye? Takpe...biar saya tunjukkan.

"Ya, ini memang muffin. dan ya jugak, atas dia ni memang dihias oleh chocolate rice hitam-putih. Tapi..kalau awak tengok betul-betul, tak semua yang hitam-putih itu adalah chocolate rice. Kalau awak tengok betul-betul..yang belah sana sikit tu...ada benda pelik, samar-samar je nampak.."

      "..eh..ha? tahi cicak!". 

Petang itu, terus punah seleranya untuk makan. Dari lapar bertukar loya. Dari 5 bertukar 0. Tak kuasa untuk dimasukkan makanan lagi. Lebih-lebih lagi muffin. Erk!



Muffin itu kita, 'Hitam-Putih' itu jahiliyah (sifat buruk dan keji).




    Macam ini lah perumpamaannya. Ibaratkan diri kita sebagai muffin yang lazat, manis, berlemak. Kadang-kadang dihias dengan coklat cip, kadang-kadang dengan blueberry dan segala macam benda indah yang enak dan menaikkan selera makan. Hitam-putih (tahi cica) itu pula ibarat sikap/perangai buruk yang ada dalam diri kita.

  Muffin itu lazat,manis,  lemak berkrim..tapi bila dah telah tercemar dengan benda 'hitam-putih' itu, ada selera lagi tak nak makan? =.=.  Walaupun hanya tercemar di bahagian atas, tapi rasa macam tak nak makan langsung dan buang semua sekali. Sebabnya memikirkan mungkin si peninggal 'hitam-putih' telah membuat signature pada semua bahagian muffin tersebut! 

    Maka,sebagaimana orang tadi yang dari lapar bertukar loya, kita sepatutnya pun tak senang duduk dengan sikap-sikap buruk dalam diri. Dari asalnya, kita sangat bersih, fitrah kita suci penuh dengan kebaikan..tapi lama-lama tercemar dengan benda-benda yang tidak elok yang mencacatkan peribadi kita yang diciptaNya cantik dan manis. T_T Orang suka lagi tak nak kawan dengan kita? Seperti mana orang nak lagi tak makan muffin tu?

   ..................


Jahiliyyah dalam diri sangat susah untuk dikesan. Hanya mata yang teliti dan hati yang sedar boleh bezakan chocolate-rice dengan tahi cicak. Tapi orang yang mampu bezakan, mesti dia dah kenal dan arif kan macam mana bentuk chocolate-rice yang sebenar dan macam mana pula bentuk tahi cicak.Barulah dia boleh singkirkan segala pencemaran yang ada. -- 

Jadi,untuk singkirkan jahiliyah..kenal pasti dulu apa dia jahiliyyah yang ada dalam diri kita. Buat muhasabah (renung diri) dan sort-out kan mana yang buruk..kemudian potong! Potong supaya ia tak melekat lagi dalam hati dan kita tak pun lagi membawa kekotoran ke mana sahaja kita pergi. :).



Kita mesti mahu jadi muffin yang hygiene,bersih,halal dan baik!
^_^


p/s: cerita di atas hanya rekaan semata-mata.

Semoga tidak mempengaruhi selera anda terhadap muffin~


والله اعلم
Wassalam.
بيت محمد الفاتح,
إربد, الأردن

4 comments:

arwa salsabila said...

suke sangat analogi ni!!jom same2 kite jadi muffin yang tidak tercemar...

suraya yasin said...

nice !!!! suka muffin yg tngah blaja kat jordan ni.... ^___^

meena_appa said...

arwa salsabila:
betul~ insyaAllah..saling ingat2kan yeh!

kak aya:
^_^. Ramai lagi 'muffin-muffin' yang tgh blaja kat jordan ni kak,..muffin kat klate bakal ke gombak..apatah lagi..semoga jadi muffin2 yang sedap, sihat dan bersih.

p/s: rindu sama kak aya, tiap2 hari dok tgok poskad kak aya bg sblom saya ke sini. :)

suraya yasin said...

hehe..meena_appa la muffin yg akak rindu tu...akak pon tiap2 ari tengok balang krepek yg ada kat photo fb akak :) semoga cepat balik msia...xsabar nak jumpa sya :)

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.