Pages

Sunday, October 30, 2011

Kita Fakir Sangat

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Ketika saya masih berada dalam fasa sekolah rendah + menengah rendah, saya agak rajin menggunakan diari. Semua benda saya akan cerita dalam tu. Conteng sebanyak mana, semahu saya nak tulis apa..tulis sahaja. Tiada yang tertapis. Tapi yang dikatakan rajin tu..takdelah rajin mana sangat pun.Sebabnya diari tu saya guna dari tahun 2003 sampai 2010, tapi masih tak habis2 lagi sampai sekarang. Erk...maksudnya tak selalu pun saya mencoret dalam diari..bila rasa semangat je, baru tulis. Sebab bila dah banyak coretan, bila buka balik..bukan untuk menulis yang baru, tapi membelek-belek yang lama.

Heh..memang lebih suka membaca dari menulis. Lebih-lebih nostalgia dulu-dulu. Bila membelek kembali catatan lama, saya dapati ada perbezaan antara catatan masa zaman ribena dan zaman bajet matang. Apatah lagi dari segi tulisan (kui2..=p). Setiap orang pasti banyak benda yang dia sudah lalui dan berbeza-beza dengan yang lain kan? Dahulu sebelum berpindah ke Selangor, saya sempat menetap di Johor sejak hari saya lahir sehinggalah umur 8 tahun. Tahun depannya, saya berpindah ke Selangor sehinggalah sekarang. Maka, tragisnya saya terpisah dengan rakan-rakan saya di Hidayah JB ketika umur 9 tahun...dan perasaan amatlah hiba ketika mula-mula masuk Al-Amin (malunya bila fikir balik....=.=). 

Then, tahu tak apa yang berlaku?..
7 tahun kemudiannya, dengan tak tersangka-sangkanya..saya bertemu jejak kasih semula dengan sahabat-sahabat di JB dulu dalam suatu *tut* di Jeram. (hehe) Sebelum itu hanya berbalas-balas surat (bukan emel yeh!) dan gambar...tak sangka akhirnya berada di hadapan mata. Perasaan saat tu memang riang gembira dan penuh kesyukuran. Segala puji bagi Allah. Tak pernah tersangka langsung nih~

Ok, apa sebenarnya saya nak cerita panjang-panjang ni???..macam melewweh =.=
Tiada apa, ini sekadar sobah[baca: pemanas] mata untuk pembaca. Hehe..


kredit

Dalam tempoh jejak kasih pertama itu, kami banyak terkenang zaman kecik-kecik dulu..dan seorang sahabat baik saya berkata;

"dulu masa kecik-kecik ana kawan dengan nti pon..sebab masa tu ana rasa, nti kuat.Haha..."

Hoh? apa maksud kuat di situ? Sahabat saya maksudkan kuat itu dari segi kuat boleh protect dia. Eh,..yelah kan biasa kalau zaman kekanak ni selalunya akan gaduh-gaduh semut dengan kawan, sorok-sorok pencil box dan nanti salah satu pihak akan melemah dan akhirnya........orang lain akan menutup telinga. Emph. Tetapi saya pula ketika itu adalah jenis yang agresif sikit. Agaknyalah kot..Kalau gaduh, saya biasanya akan melawan hingga akhirnya memastikan saya menang..Eisy!~ (walaupun sebenarnya saya agak kememeh la dulu..hmm....)

Saya tak tahu...
andainya sekarang ini orang-orang melihat saya sebagai orang yang kuat (kuat hati dan perasaan). Mungkin ya, mungkin tidak. Masa zaman sekolah menengah,cikgu mentor pernah berkata pada saya dan rakan-rakan;

"Antunna ni tunjuk je ntunna ni kononnya kuat..tapi sebenarya lemah. Emosi~..dah, keluarkan jelah apa yang ntunna rasa.".
Sob..sob...T_T...agak terkesima di situ.


tetapi, ..mungkin ada orang-orang di sekitar kita melihat kita ni macam cool je. Segala yang kita lalui, kita dapat tangani. Semua yang susah, mudah untuk kita lalui. Everything is okay for me. Study ok, kerja-kerja lain pun macam ok je. Tapi, gejolak dalam hati...fuhhhh.. Actually,kalau bagi saya, tidak semua yang saya lalui adalah mudah bagi saya. Memanglah, semua orang tahu ini kan? Asas. Hidup kita tak sentiasa dihiasi perkara-perkara yang kita suka. Malah, kerisauan selalu juga meziarahi kepala saya.


MANUSIA BIASA
kita hanya insan biasa yang penuh dengan kelemahan dan lompong-lompong.
Bila dalam kepenatan, pastilah terasa mahu orang bagi semangat. Bila kering, nak orang bagi nasihat pembasah hati..dan segala rasa-rasa perlu oleh seorang manusia bila dia dalam situasi yang tidak kena. Fitrah manusia mahukan perbaikan bila sistem dalam badan tidak function secara sepatutnya. Bila demam, kita akan berpeluh untuk turunkan suhu badan. Bila nervous/panic, darah akan dipam secara lajunya untuk memberi oksigen pada anggota lain agar dapat bertindak di waktu kecemasan (heh, perkongsian ukht JUST =] ). 


Begitu juga hati dan fikiran seorang manusia, hati dan fikiran saudara kita.
Perlu dihulurkan pertolongan deh.
Lebih-lebih lagi mereka yang kita tahu kepenatannya berkisar hal besar itu.
استغفرالله العظيم
Maka saya menyalahkan diri sendiri atas kurang kecaknaan saya pada orang lain, juga pada diri sendiri. Kadang-kadang, memang tunjuk kuat lebih...tapi last-last diri juga merana.


Bila kita rasa kita mendapat perhatian dan kecaknaan lebih dari seseorang, kenapa kita tidak pernah terfikir untuk mengajak ukhti kita sekali dalam kelegaan kita itu? mungkin kerana menyangkakan
'oh, dia dah cukup kuat! tak perlu kot perkara ni~'.

Ingatlah, dia seorang HAMBA juga seorang MANUSIA. Takkan perasaannya berbeza dari kita?


muhasabah mode~
simpulnya, kekuatan itu hanya Allah yang bagi. 
Jangan tamak, jangan kedekut. 
Kita semua fakir padaNya. =)



wahai umat manusia, kamulah yang sentiasa berhajat kepada Allah (dalam segala perkara), sedang Allah Dia lah sahaja Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.
[35:15]


Bayt Ar-Raqaiq,
7:34 am.
p/s: tapi, tak salahkan kalau kita cuba untuk menjadi kuat? =)
p/ss: esok birthday insan yang paling cakna pada saya sebelum saya wujud secara sempurna atas planet bumi ini. ^_^


3 comments:

Young Voice said...

awak neh

aRju As-SiddiQaH said...

Young Voice: kenapa dengan saya neh?

FARAH ASYIQIN said...

aisya, betul2. orang selalu cakap saya kuat, tapi to be truth fragile gila kot emosi mcm perempuan lain jugak. and betul, kekuatan tu ALLAH yang pegang dan beri. terima kasih atas reminder :)

<3

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.