Pages

Saturday, June 1, 2013

Tolak lari

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

pernah rasa 'alergik' bila terasa diri tenggelam dengan benda-benda kecil. Kemudian, pasti akan ingat ingat apa yang berlaku di palestin. Terus, rasa malu dengan perkara yang disibukkan.  tapi, manusia...
berulang kali tenggelam , kemudian berulang kali jugalah ingatkan diri semula.

lebih-lebih bila sampai tanah Jordan, jarak antara kita dengan Palestin makin mendekat. Dekat sangat. Pernah juga jadikan pernyataan ni untuk bina tembok dari terbuai-buai keadaan senang mahupun 'dinangiskan' oleh keadaan susah.

Terkadang kita akan ingat, tapi di waktu lain pula kita akan lupa...but most of the time, yang mana satu?

Kenapa setiap masa,walau sejauh mana jarak kita dengan mama/ummi/ibu/mak...kita akan selalu mengingati mereka terkadang sehingga mengalirkan air mata yang begitu deras...?
. boleh tak terjadi perkara yang sama untuk saudara kita di Palestin, Syria... etc..? .

saya benar-benar terasa diri 'tak berharga' bila ada perkara yang membuat saya emo, malas, etc.. dan ternyata ia tak pernah menyumbang kebaikan dalam hidup saya. Picisan.
Oh, tolonglah.

Jangan biarkan waktu-waktu sukar menerobos masuk dan menguasai diri, dan terdengar gelak tawa nafsu yang sentiasa mengajak kepada kejahatan.

Cinta pada Allah akan menang. Percayalah.
tapi anda harus kuat, menolak untuk lari dan binalah cinta itu.
Love will prevail.



Bayt Israa, Irbid, Jordan
12.25 am.

1 comment:

Ezzah Syahira Halim said...

binalah cinta itu..
suka ayat ni~~

Allahu Rabbi...
saudara di sana banyak mentarbiyah diri.. :')

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.