Pages

Saturday, May 11, 2013

Kontra

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Musim exam muncul lagi, kali ini bersama permulaan musim panas yang kian menyengat.
Tidak terfikir sebenarnya untuk update blog ketika ini, tetapi berjalan-jalan menggelintar blog adik-adik, sahabat-sahabat di benua sama mahupun benua lain, rasa itu sedikit sebanyak ada. Tapi tenggelam timbul.

"terus buatlah! kenapa susah sangat? tajdid niat~". hati monolog sorang-sorang. T.T

Jika ditanya orang, apa hobi saya? Sebenarnya susah saya nak jawab, tapi mungkin jawapan yang paling hampir adalah membaca. Dan dulu memang sejak dari sekolah rendah, saya suka ambil mana-mana novel untuk saya baca. Masa itu tidak fikir baik buruk sesebuah novel, buat kerja tak berhadaf. (aduh!) Sampai ke sekolah menengah, selera mode pembacaan saya berubah. Selepas lama membaca buku-buku yang penuh bayangan, perasaan-perasaan, tidak berada dalam alam realiti, saya bosan dan kering. Even yang novel cinta islami pun saya makin kurang minat.

 (Of course, nampak tak jiwa kita sebenarnya memerlukan suatu yang membasahkannya? :] )


 I crave for something more serious. More realistic. Saya memilih untuk membaca buku tentang tokoh-tokoh. And I remember, salah satu buku yang saya cukup minat dan kagum adalah "Ahmadinejad: Singa Baru Dunia Islam". Uhukk..yes, without knowing ketika itu beliau adalah seorang syiah!. Juga mungkin kerana faktor suasana ketika itu, media sibuk mencanangkan berita AS-Iran berkenaan konflik nuklear Iran, dan di saat itu Ahmadinejad seorang figure 'negara Islam' yang saya nampak begitu berani melawan AS.

Juga yang menjadi minat saya adalah Trilogi: Rindu Andalusia. Menceritakan suasana ketika Sepanyol mula-mula ditekan-tekan pihak Kristian. Sangat menyayat hati. Ada sambungannya Cinta Granada dan yang ketiga saya tak tahu tajuknya apa. Dek kerana lama menunggu sambungannya keluar, semangat saya kian pudar untuk menghabiskannya, mungkin kerana faktor lenggok bahasanya agak tinggi (huhu)..dan juga amal hati saya yang kurang sehingga hilang perhatian pada sejarah islam. T_T Kemudian, saya baca buku-buku yang ruuhi, tapi tak semua pun habis. Eh, memang jarang yang betul-betul habis. Banyaknya saya baca sekerat-sekerat. Setiap buku ada penanda buku dia masing-masing.

Ini kes tak istiqamah ke apa ye? Eh,ok, terpanjang pula saya cerita tentang perkara ini..

So, untuk sekarang...saya masih suka membaca apa yang ditulis orang. Alhamdulillah. Bila blog-walking, atau status-walking, I tend to read words that are written based on experience. Kerana ia ditulis dengan perasaan dan pengamatan sendiri, rasa ia lebih hidup. Jika ada orang bertanya apa-apa pada saya, saya juga lebih selesa kalau saya mampu bercakap dan menjelaskan kerana saya ada pengalaman tersebut.
Bacaan yang berkisar pengalaman DnT terutamanya. Kenapa? Kerana ia akan selalu menembak-nembak saya yang sangat kurang amal ini.


 Membaca amal dan usaha yang ditulis ikhwah akhawat sepajang jalan yang mereka tempuhi, serta pemikiran, idea-idea, cabaran dan exhaustednya mereka, sangat merefleksi diri sendiri. Rasa macam diri sendiri tidak buat amal langsung dibanding dengan orang lain. Kurang sangat. T__T
Tapi side positifnya, ia sangat mentrigger minda kita supaya jangan rasa selesa dengan amal sendiri dan biah tempat kita berada. 
There is a lot more to go. Lot things that yet unlearned. 
If we choose to feel those feelings.
 Kerana ada orang, dibentangkan dengan apa pun, tak rasa apa-apa even to be motivated. Na'udzubillah.
Teruslah beristighfar setiap masa duhai diri! Hidupkan hati.

Sampai suatu saat , mungkin bila adik-adik atau ukhti-ukhti bertanyakan nasihat, pendapat atau taujihaat..mungkin kita mampu memberi dan berkata. But dari sudut amalnya, Allah sahaja yang tahu betapa lemah diri kita. Rasa bersalah dan berdosa yang teramat, tapi cuba dibendung-bendung. AstaghfiruLLAH..


"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya?!"

*boleh tengok sambungan ayatnya dalam surah As-Saff * T_T



ok, cukuplah saya tulis sampai di sini dahulu. Just sharing one more point to remind myself especially, ingatlah mati selalu. dan...


"tangisan dan penyesalan kerana ingat kematian dan akhirat tidak bererti banyak bagi pelakunya jika tidak disusuli dengan amal perbuatan" - [taujih ruhiyyah , jilid 1, Abdul Hamid Al-Bilali]



Ya Allah, Yang Maha Kuat, semoga kader-kader dikurniakan kekuatan untuk sembuh dari segala penyakit hati dan kekuatan untuk beramal. Ameen ya rabbal 'alameen
12.27 am,
Bayt Israa, Irbid.

2 comments:

Ezzah Syahira Halim said...
This comment has been removed by the author.
Ezzah Syahira Halim said...

ukhti...
dah lama tunngu kalam tinta dari ukhti ingin berdiri..

keluar noti, terus bukak.. ^_^

sangat sentap dengan pesanan dari Allah dalam surah As saff tu.. semoga menjadi golongan yang amalkan apa yang telah diungkapkan, tambah2 lagi apa yang telah disampaikan kat orang lain.. T_T

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.