Pages

Sunday, September 14, 2008

Sejauh Mana?

Dengan Nama Allah Yang MAHA PEMURAH lagi MAHA PENYAYANG
Assalamua'laikum WarahmatuLLAH Wabarakatuh

Alhamdulillah..saat diri saya menulis ini,hati sudah kian tenang berbanding tadi yang berkecamuk pelbagai perasaan.Baru sahaja meneliti 'surat cinta' yang TERINDAH.Kata-kataNya cukup memujuk untuk buat hati hambaNya damai dan sejuk.SubhanaLLAH,segala pujian hanya bagiMU ya Allah.~Saya berlindung kepadaNya dari kejahatan dunia dan seisinya.Saya berlindung kepadaNya dari terbabasnya niat saat mencoret sedikit lakaran hati ini.Ya Allah,selamatkan hambaMu ini.Afrig 'alaina sabran wa tsabbit aqdamana wansurna ala qoumilkafirin...~

Takkan terhidu harum mewangi jika
tak dinyalakan setanggi

Takkan terasa manisnya hidup andai
tak dilambung gelora~

Ramadhan kali ini seperti berbeza berbanding dahulu.Pantas masa berlalu sehingga saya sendiri tidak percaya malam ini malam 15 Ramadhan. 1/3 lebih dari masa Ramadhan saya sudah berlalu?Selama itu,apa natijah yang saya dapat?Para pembaca bagaimana?Terasa ingin berhentikan masa..agar Ramadhan ini tidak berakhir,tidak berlalu meninggalkan saya.Cukuplah dengan kotoran jahiliyyah dan karat-karat hati yang menerjah sebelum ini,tidak mahu saya tertipu lagi dengan musuh Utama yang sekarang ini sedang diikat rantai.AllahuAkbar!Tapi kehendak Al-Muqtadir,Dia Memberi 30 hari kepada sekalian hambaNya.30 hari untuk hamba-hambaNya tingkatkan fastabiqul khairat..ila maghfirahNya dan rahmatNya.Tidak bermaksud hanya 30 hari Ramadhan sahaja yang kita tingkatkan stamina ibadah...TIDAK!Malah selagi mana nafas masih mahu menemani dan degupan jantung masih sudi berkhidmat mengepam darah...~

Peristiwa yang berlaku begitu menusuk hati.Rentetan demi rentetan kisah saya lalui adalah sebenarnya pengalaman yang mematangkan.Tarbiyyah dariNya.Seperti kata sahabat saya,

"mungkin itulah dia 'perasaan' Allah pada
kita...".

Sedar saya 6 Ramadhan bermulanya cerekerama yang menguji hati dan iman serta UkHuWWaH.Tarbiyyah dari Ar-Rasyid.AstaghfiruLLAH. Lebih kurang 5 hari hati diulit gundah gulana.Memikirkan asalnya mana?Hanya Al-'Alim sahaja Yang Maha Mengetahui.Hampir 1/3 Ramadhan habis saya bazirkan atas sesuatu yang 'sia'.AstaghfiruLLAHalAdzhiem! Mujur segera saya check balik apa yang tidak kena.Azam saya tidak saya tunaikan haknya.Ramadhan ini tidak saya tunaikan haknya.Tarawih saya turut terjejas~.Suu-dzhon mula jadi teman setia.Saya tangis pohon kekuatan hanya dariNya.Dia Yang Maha Kuat tahu betapa saya sangat lemah.Sahabat di sisi jadi pendokong,pendorong,penguat semangat yang sudi menghulurkan telinga pinjamanNya buat dengar rengekan diri. Bukan saya seorang menerima ujian ini,ada lagi sahabat yang turut bingung memikirkan.Malah,Srikandi UP ,Srikandi KRS dan Srikandi U.B turut alirkan semangat .

Hadis riwayat Nukman bin Basyir ra ia
berkata :
Rasulullah SAW bersabda: Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal
saling kasih, saling menyayang dan saling cinta adalah seperti sebuah tubuh,
jika salah satu anggotanya merasa sakit, maka anggota-anggota tubuh yang lain
ikut merasakan sulit tidur dan demam.
[HR. Bukhari ; Muslim ;
Ahmad]

Dalam pada itu,diri yang sangat tidak kuat ini menghadapi pula ujian yang lain.Tarbiyyah dari Al-Hakiim.AstaghfiruLLAHalAdzhiem!.Ketidak puasan hati pula mula bertandang pada beberapa pihak tertentu.Ramadhan kali ini sangat menguji akan pengendalian emosi.Saya akur,memang diri lemah dalam bab itu.Hatta kertas jadi mangsa untuk saya tuliskan "Jangan Bertindak Mengikut Perasaan".Saya tunjukkan pada Srikandi UP.Dia memahami.~

*Hari itu ditunggu saya.Sekian lama tidak bersama membaca kalam Allah secara talaqqi,hari itu 10 Ramadhan peluang hadir.Terasa damai petang itu mendengar alunan ayat suci Al-Quran sambil diTahsin murobbi.Srikandi KOKU di sisi.Petang itu,saya 1 giliran dan Srikandi KOKU 1 giliran.Kemudian,murobbi aju soalan cepumas masa depan.Ooo...nampaknya murobbi ada agenda!..Terus,saat Murobbi ingin langkahkan kaki,kami kejar dengan kelajuan sederhana maksima.Tidak ingin dibiarkan hati terus diasak su'u-dzhon,tidak ingin diri dibiarkan terus dalam keraguan kebingungan.Kami minta tunjuk ajar Murobbi yang sudi luangkan masa untuk mendengar masalah mad'unya. Seusai bercerita,Murobbi sudi hulur bantuan untuk turut selesaikan 'kes CSI' ini.Waktu itu,terasa beban yang sarat di dada mula menjadi ringan.Mind disetting semula untuk tidak fikir lagi hal itu.Malam itu malam iftar fi madrasati.Biarlah malam ini tenang.Cukuplah malam-malam yang sebelumnya lalai dan leka dari mengingatiNya.Cukuplah 1/3 Ramadhan yang begitu berHARGA......

Hadis Keduabelas. Dari Abu Hurairah
r.a katanya: " Telah bersabda Rasulullah SAW : " Sebaik-baik Islam seseorang itu
adalah peninggalannya tentang apa yang tiada kena mengena dengannya

SubhanaLLAH.WalhamduliLLAH.WallahuAkbar! Dia Al-Haqq ingin jadikan malam itu malam bongkar kebenaran.Bila Allah mengkehendaki sesuatu,maka tiadalah yang dapat menahannya.Tarbiyyah dari Al-Fattah! Senyuman di muka kaburi segala,di hati kami tiada siapa yang tahu melainkan Allah.Srikandi BADAR turut terkejut.Saat itu hati bergejolak.Saat itu bagai tidak percaya.Sehingga pelbagai yang datang di minda untuk menidakkannya.

*STOP!sampai disini qisoh mehnah ini saya ceritakan.Tidak perlu lebih-lebih*

Hadis Keenambelas. Dari Abu Hurairah
r.a, bahawasanya ada seorang telah berkata kepada Nabi SAW : " Nasihatilah
kepadaku ! " Dijawab oleh Nabi SAW : " Jangan marah! " Orang itu berulangkali
meminta supaya dirinya dinasihati, maka tetap Rasulullah SAW mengatakan : "
Jangan marah ! "
(muzik).Satu pesanan ringkas saya terima dari Srikandi KRS.
"Kulihat laut,ku berdoa moga-moga ikatan ukhwah ini x akan spertinya.Pasang & surut silih berganti,lalu ku doa agar ia sperti Sg Nil yang tetap mengalir deras hingga ke saat ini."
Ameen~Faham benar saya maksud sahabat saya.Sungguh,ujian ini yang Allah pilih untuk kami.Bila Allah Menentukan sesuatu,pasti ada mutiara yang tersingkap di sebaliknya.Kerana Dia yang paling Memahami hamba-hambaNya lebih dari hamba itu sendiri.AstaghfiruLLAHalAdzhiem.! Saya hantar mesej peringatan buat teman 'seujian' agar kendalikan marah dengan cara yang paling hikmah.Tatkala dalam situasi ini,buntu kami mahu buat apa.Buntu kami mahu melayan bagaimana.Terlalu banyak persoalan berasak-asakan di minda minta untuk dijawab. Srikandi itu tetap manusia biasa.Srikandi itu tetap hambaNya.Srikandi itu tetap sahabat susah senang kami harung bersama.Arghhh!...AstaghfiruLLAHalAdzhiem..!AstaghfiruLLAHalAdzhiem..!
Saya gelintar kembali mesej-mesej lama dalam mobil. Peti 'saved messages' dibuka,satu pesanan ringkas dari Cik Ukhti Al-Arman saya buka;
"Apabila kau ingin berteman...Jgnlah pandang pd kelebihannya krn mungkin dgn 1 kekurangan,kau akan menjauhinya.Andai kau ingin berteman...Jgnlah pula dinilai kebaikannya krn mungkin dgn 1 kelemahan kau akan membencinya.Andai kau inginkan teman...Jgnlah diuji ilmunya krn apabila dia buntu,kau menyisihkannya...Andai kau ingin b'teman...Terimalah dia seadanya krn dia hny seorang teman yg hanya manusia biasa...spt dirimu jua.Jalinla hubungan krn ALLAH..mga hubungan yg dibina snts d'berkatiNya."
Saya renung sendiri.Maka
hubungan ini dalam kategori mana?Kategori mana wahai sidang
pembaca?
*Saya letakkan beg laptop yang memberat di bahu di atas lantai.Sandar pada dinding.Tengahari itu saya dan Srikandi UP luang masa di bilik sakit selesai mengikuti bengkel 'kedaigambar'.Sedikit sebanyak kami bincang tentang tribulasi yang berlaku kini.Topik perbincangan jadi campur aduk.Satu yang ingin saya sentuh disini.Saya setuju bangat dengan bicara Srikandi UP.Rasanya tidak perlu untuk saya tuliskan dialognya kerana saya sendiri sudah tidak ingat.Tapi secara simpulnya,tidak boleh benda yang BESAR diceritakan seolah-olah benda itu kecil.Begitu pula benda yang kecil seolah-olah diBESARkan.
~selingan*Fahamkah wahai sidang pembaca?Luaskanlah pemikiran kalian..kerana tidak dapat saya huraikan disini.InsyaAllah akan saya create post lain mengenai
itu...doakan~.*selingan~
[Saya sendiri sudah muak dengan perangai manusia A.K.A saya muak dengan perangai saya.Saya muak dengan sikap ke'AKU'an manusia A.K.A saya muak dengan sikap saya.Saya mual dengan tujahan tuduhan manusia yang sesuka hati lagi melulu A.K.A saya mual dengan tuduhan dibuat saya sendiri.Saya muak dengan interpretasi manusia atas sesuatu peristiwa yang dibuat berdasarkan cara berfikir yang cetek lagi dangkal A.K.A saya muak dengan interpretasi saya sendiri.Ambil perhatian di sini wahai sidang pembaca!Saat pembaca membaca ini adakah sidang pembaca sedang berfikir tentang seseorang yang mempunyai ciri2 seperti ini?.Jika ya,maka sidang pembaca sudah silap.Saya tujukan ini kepada SIDANG PEMBACA sendiri dan diri ini sendiri...fikir2kanlah!]~bersama kOreKSi.
Hadis Ketigabelas Dari Abu Hamzah,
Anas bin Malik r.a, khadam kepada Rasulullah SAW, bersabda Nabi SAW : Tiada
beriman sesaorang kamu, sehinggalah ia mencintai saudaranya sama seperti ia
menyintai dirinya sendiri.
(muzik).1 pesanan ringkas saya terima.Kali ini dari Srikandi BADAR.
">>Abu Hurairah r.a berkata:Rasulullah S.A.W bersabda: amal perbuatan akn dihidangkan dlm pemeriksaan tiap Isnin dan Khamis,maka Allah Mengampunkan pada tiap org yg x menyekutukan Allah dgn suatu apapun,kecuali seorang yang masih terjadi sengketa dengan saudaranya,maka dikatakan:"Tundalah 2 org itu hingga damai...
>>Djabir r.a b'kata.saya tlh mendengar Rasulullah S.A.W bersabda:syaitan telah pth harapan untuk dismbh kembli di jazirah Arab,ttp ia tdk pth hrpn utk merosak hubngan 1 pd yang laen..
Wallahu'alam...Mudah2an kte dlm gol org yg mendapat rahmat dan keampunanNya..."
Srikandi UP di sebelah turut tumpang mengambil hikmah.Rasa takut dia
luahkan.AstaghfiruLLAHalAdzhiem!
*Waktu Subuh itu....saya curi sedikit waktu untuk membaca Ma'thurat.Seusai sahaja,saya baca doa Rabitah.Saya bayangkan wajah dia.Wajah sahabat-sahabat tercinta.Moga Allah redakan kemarahan di hati.Moga Allah sembuhkan luka pedih di qalbi.Moga Al-Wadud tambahkan kecintaan antara kami.Hanyasanya Allah sahaja Yang Maha Mengetahui apa bakal terjadi.Dia menentukan perjalanan kami.Ya Rahim,Ya Rahman,Ya Malik,Ya Quddus,Ya Salam,Ya Mukmin wa Ya Muhaimin....pohon pengharapan kami hanya padaMu.Syukur padaMu di atas ujian yang Engkau selitkan padanya keindahan untuk kami gapai.Allahumma innaka 'afuwun tuhibbul 'afwa fa'fu anna.Sentiasa berharap pada petunjuk Ilahi dan contoh ditunjuk Rasulullah s.a.w
31. Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. 32. Katakanlah: "Ta'atilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir.“
[3. Ali Imran]
Hadis Ketigapuluh Lima.
Dari Abu Hurairah r.a, katanya : "
Telah bersabda Rasulullah SAW : ' Janganlah kamu berdengki-dengkian, dan jangan
kamu tipu-menipu, dan jangan benci-membenci, dan jangan musuh memusuhi, dan
jangan kamu berjual beli atas jual beli setengah yang lain, dan jadilah kamu
sekelian sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang Muslim adalah
bersaudara sesama Muslim, tidak boleh menganiayanya, tidak boleh membiarkannya
tertindas, tidak boleh mendustainya dan tidak boleh menghinainya. Taqwa itu
berpunca dari sini - sambil Nabi SAW menunjukkan ke dadanya tiga kali. Sudah
memadailah kejahatan seorang itu jika ia menghina saudaranya yang Islam. Seorang
Muslim ke atas seorang Muslim yang lain diharamkan darahnya, harta bendanya dan
kehormatannya. ' "

Sejauh mana saya menjaga kesucian hati ini dari anasir-anasir jahat?Sejauh mana saya menjaga kesucian Ramadhan ini dengan menahan nafsu saya?Sejauh mana saya imarahkan Ramdhan ini dengan kehusyukan ibadah saya?Sejauh mana saya indahkan Ramadhan ini dengan bersabar atas setiap musibah bencana yang menimpa?Sejauh mana?Sejauh mana saya islahkan diri saya ke arah kebaikan?Sejauh mana?.....

(Tulisan ini ditulis bukan untuk membangkitkan kebencian mana-mana pihak.Malah sebagai peringtan buat diri.Andai suatu hari bakal tiba situasi sama,saya dapat rujuk pada pengalaman yg mendidik ini dan petujunk yang Allah kurniakan.BUANG YANG KERUH AMBIL YANG JERNIH.)
Coretan hati insan yang lemah lagi dhoif dan sangat perlu kepada Dia Allahu Somad.

3 comments:

ingin betuli diri jua (khansa') said...

Tidaklah org yg briman tidak diuji.
Hati manusia amruha ilallah. Yg mampu kt laksana hylah mgingati bukan mnilai.

Anonymous said...

saya diam hari ini kerana saya sedar apa yang awak cuba sampaikan. Jika saya tidak menceritakan pada tahseen murobbi... perkara ini pasti tidak sebesar mana... Mungkin hanya dalam kalangan kita-kita jer... Jika buruk sangka itu dibendung pasti perkara ini sebenarnya tidak perlu dibincangkan sentiasa. Terima kasih sahabat kerana menjadi pengantara yang baik agar ujian ini sampai kepadaku. Aku bersyukur atas ujian ini Ya Allah.
Sangatlah berbeza apabila ujian yg sama menimpa ttpi kini keadaan diri telah saya islahkan. Alhamdulillah. Sangatlah berbeza apabila ujian yg sama menimpa ttpi orang pengantaranya sangatlah saya hormat kerana ilmunya. SANGATLAH BERBEZA.

Wallahua'lam... Semua perbuatan yg berlaku kerana perbuatan kita sendiri.

aRju As-SiddiQiyyah said...

Salam'alaikum..

To anonymous:
BUkannya salah nti cerita pd tahseen murobbi.Ana sendiri tercetus idea tu dlm benak fikiran.Malah ana juga yg cadangkan kita kejar dengan kelajuan kadar maksima.

Ana sangat keliru saat ini.Apa yang harus ana lakukan pada dia. Tadi katanya mahu SMS ana malam ni...entah apa yang bakal dia katakan.Biarlah malam ni ana terus terang pada dia,insyaAllah.Petemuan dengannya semasa tadarrus...ahh..,KELIRU!

Wallahu'alam
Wassalam.....

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.