Pages

Wednesday, February 3, 2010

Tak Perlukan Itu!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

...Terasa minggu ini agak berserabut dengan pelbagai benda yang belum selesai dan minta diselesaikan segera.Tapi,dengan bantuan daripada sahabat-sahabat,terasa kurang bebannya.AlhamduliLLAH,pertemuan dalam usrah sedikit sebanyak mengubat 'hati' saya dan orang lain juga walaupun ada sesuatu yang hilang.Maksud saya,bukan sesuatu tapi orang.Ketiadaan mereka dalam usrah tempoh hari menyebabkan keadaan sedikit janggal..,lain...,pelik.Aduh,mungkin kerinduan yang menebal sesama kami.Hamdalah~

Dek kerana peralihan perhatian saya terhadap benda-benda lain,idea untuk menulis tersekat-sekat.Kejap datang,kejap pergi balik.Tak hairan betapa banyak post yang ter'draft',termasuklah post-post masa SPM.(aduh!)Tapi bila membaca tulisan ini , terasa saya. InsyaAllah,saya cuba untuk tulis dan melengkapkan post-post yang sekerat jalan dulu.~~Doakan.

Walaupun topik ini saya rasa dah entah berapa kali disebut dalam blog ini (sama ada anda perasan atau tidak),saya tetap rasa macam nak tulis.Teringat kata-kata salah seorang kakak merangkap sahabat baik saya semasa program qiam banat Tingkatan 5 tahun lepas;

"Walaupun benda kita cakap tu pasal benda sama dan pernah cakap sebelum ni,tapi mesti ada penambahan isi walau sedikit.. ".

Maka izinkanlah saya tulis-tulis dan tambah isi lagi,insyaAllah.Sudikanlah..~ Beberapa bulan dan hari yang lepas,saya main lompat-lompat dari satu blog ke blog yang lain.Dan dari blog,ada jugak tersasar sampai pada twitter,myspace dan berapa macam lagi wadah cyber yang lain.Maaf,saya bukan 'spy',tapi sekadar mahu lihat perkembangan minda anak-anak belia, muda dan tua.

Ada yang kebosanan tak habis lagi.

Ada yang cerita-cerita pasal hidup dan kawan-kawan.

Ada yang sekadar tulis dot.dot.dot..................(blank)

Ada yang meluah perasaan yang tak sudah.

Ada yang berisi tarbiyyah dan ilmu.

Ada yang berisi sekadar permukaan putih..(tiada apa-apa)


Tapi,majoriti menulis tentang orang istimewa dan perasaan mereka,terutamanya perempuan.Faham maksud saya? Parah sungguh! Sama ada ia diperincikan dalam 2 hingga 7 patah kata atau lebih dari 350 patah perkataan,ia memang menjurus pada apa yang membuai di hati. Saya bukanlah orang yang suka dan memang tak suka baca pasal benda-benda ini,tapi terasa penting untuk tahu keadaan mereka.Saya redah juga untuk memahami orang dulu baru difahami. Bila baca,kadang-kadang memang timbul perasaan *muak dan *geli,tapi harus kita cuba meletak diri dalam sudut perspektif mereka (bagaimana mereka melihat sesuatu benda/perkara) agar pesanan yang nak disampaikan nanti sesuai dengan jiwa dan apa yang berlaku di sekitar hidup mereka sendiri.Supaya gaya penerangan kena dengan mereka.Supaya dengan itu,mereka lebih faham.
Moga-moga.InsyaAllah.


BERUBAH

Ketika dalam proses membaca,saya teringat beberapa perbualan saya dengan rakan-rakan semasa zaman persekolahan dulu .Saya paling ingat benar pendapat yang ini ;


"selalunya orang tu berubah,sebab..cinta",kata sahabat baik saya yang sering berhadapan dengan manusia yang mempunyai masalah tersebut.

 (gambar hiasan)



Bila difikirkan,ada benarnya walaupun tidaklah 100% .Perkataan yang dia guna pun,'selalunya'.Bermaksud ada juga kemungkinan tidak.WaLLAHU'alam. Sama ada cinta manusia atau cinta ibu bapa atau cinta guru,cinta sesama sahabat mahupun cinta Tuhan,semuanya boleh membawa perubahan.Tiada spesifikasi.Jadi mestilah,perubahan itu sama ada baik mahupun tidak baik,bergantung pada sumbernya.Benar,kalau secara psikologi,manusia lebih mudah bertindak apabila hatinya tersentuh.Kerana perasaan kasih dan sayang itu sudah Allah cipta untuk manusia dan merupakan sebahagian dari rahmatNya yang Maha Luas dan Maha Kaya.

Contoh,tidaklah seseorang akan sudi menderma/membantu mereka yang melarat di kaki lima melainkan kerana ada rasa simpati dan kasih kemanusiaan dalam diri.Ya,sudah tentu ditambah dengan rasa tanggungjawab dan bagi mereka yang punyai kefahaman yang baik,rasa persaudaraan yang tinggi walau siapa pun diamerupakan suatu nilai tambah dari Allah buat jiwa-jiwa seperti ini. Segala puji hanya bagi Allah.


TIADA CINTA

Jika tiada cinta,jiwa manusia akan memberontak.Sebab itu kadang-kadang kita jumpa manusia yang bermasalah selalunya datang daripada keluarga yang bermasalah.Saya pernah jumpa seorang budak yang perilakunya sangat degil berbanding rakan-rakannya yang lain.Jika dimarah atau ditegur,dia akan melawan dengan mecabut serta mengoyak-ngoyak kertas.Kalau ada tangga,dihentak-hentaknya kaki untuk menghasilkan bunyi yang kuat.Kalau ada benda yang boleh dibaling,dia pun baling.Memang terasa panasnya hati.

Rupanya selepas itu baharulah saya tahu,budak berumur 5 tahun itu mengalami suatu kejutan dan suasana yang sukar bagi jiwanya yang masih lembut.Ibu bapanya baharu sahaja bercerai,dan dia sendiri tinggal bersama neneknya,berjumpa dengan ayahnya hanya pada hujung minggu.Ibunya pula sangat jarang ditemui.Jiwanya menagih belaian yang diterima rakan-rakannya tapi tidak dia.Kurang kasih sayang menyebabkan dia memberontak.Saya dengar budak itu makin baik berbanding dulu sekarang ini.AlhamduliLLAH. Semoga dia membesar menjadi anak yang soleh~

Ditambah pula dengan perihal sahabat baik saya yang berada jauh di Timur Tengah.Ceritanya dalam perbualanchatting kami tempoh hari,agak bahaya untuk merasa sunyi di sana.Sebab ada sahaja yang sudi menemani. Kata maknya pula,sebab itu pelajar yang merantau ada boyfriend. (na'udzubiLLAH). WaLLAHU'alam,saya tak tahu sebab saya belum pernah merasa duduk di luar Malaysia seorang diri.



..sambung kemudian.InsyaAllah~

Wassalam.

3 comments:

aspirasiku~ said...

aisya.. ayah kita kata.. kalau nak belajar luar negara kawen dulu.. agaknya sebabt la kot..

hm3..


betul jugak..

semoga ALLAH mengurniakan ana jodoh yang soleh wa musleh~.. ameen!!

aRju As-SiddiQaH said...

ameen ya rabbal 'alameen~

p/s:emph,doa utk diri sendiri jek..:p

Mighty MS said...

Salam ukhwahfillah..
ukhti aisyah..moga anti dikurniakan pasangan yang soleh dan musleh kelak. Amiin.

Salam rindu..
Kak Mun

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.