Pages

Tuesday, August 23, 2011

23 Ramadhan 1432

Alhamdulillah….alhamdulillah~.. ramadhan makin hari makin berlalu. Tak sedar sudah angka yang ke-23. Alhamdulillah…semoga dapat melalui baki-baki Ramadhan dengan lebih efektif dan melaju dalam amalan. Ya Allah, astaghfirullah…rasa sedih pula lebih-lebih sekarang sedang hujan. Menambah feel itu..


 

Sejak 12 hari yang lalu saya sudah menapak ke Malaysia. Bumi tanah air saya. Bumi yang terlalu banyak..paling banyak mencoret sesuatu buat saya. Hehe..mestilah, dah saya tinggal di Malaysia. Bersyukur masih berpeluang menatap kehijauan di sini..Allah, banyaknya Engkau kayakan bumi ini dengan pelbagai benda. Air yang banyak, pokok-pokok hidup segar, bangunan merata- rata…satu sudut yang agak berbeza dari bumi Urdun sendiri. Bila dah melihat tempat lain, baru terasa syukur dengan nikmat yang kita ada. Manusia, manusia….:(


 

Tapi…dalam hati kerinduan saya pada Ramadhan di Urdun tetap ada. Suasananya yang tidak ada di Malaysia…ada, tapi jarang tertonjol. Basically, sebenarnya semua tempat ada keistimewaan dia masing-masing. Bumi ini kan Allah yang punya..dan Allah Maha Adil dalam menempatkan sesuatu mengikut kiraanNya. =)…so, tiada mana yang lebih pada tanah, hanyasanya terletak pada nilaian orang yang mengusahakan dan memberi nilai pada tanah.


 

Ramai kenalan dan rakan-rakan yang setahun lebih saya tidak jumpa..alhamdulillah, akhirnya mata saya bertemu mereka. Akhawat2, muallim/muallimah yang tak terkata kerinduan saya pada mereka…Alhamdulillah, rasa dah tak tau dah nak ekspresskan macam mana perasaan ini. Ini baru setahun, kalau bertahun-tahun macam mana?


 

Berpijak kembali ke bumi tempat saya menimba ilmu zaman sekolah dulu ..terkelu lidah saya dengan rakaman memori pahit manis yang terlalu banyak. Terlalu banyak. Sangat rindu zaman sekolah, walaupun memang banyak je buat salah..tapi dari situ saya banyak belajar benda. Belajar dari kesilapan yang entah apa-apa, walapun kadang-kadang malu bila terkenang balik. Betul, malu..=.=.

Saya dapat ramai 'anak-anak sedara'….dahulu yang bujang, sekarang sedang mengendong bayi di tangannya. =). Adik-adik junior dahulu yang masih bermain-main, sekarang saya nampak kematangan mereka. Terharu..mereka sudah dewasa. Proses alam ini benar- benar membuat saya rasa….masyaAllah, kerdilnya saya. Saya tidak mengawal semua ini, tapi Allah yang Menyusun semuanya. Dan saya hanya pemerhati pada sunnahNya. Masa akan berlalu dan ke depan, tak akan pernah berpatah balik ke belakang. Tanggungjawab saya terlalu banyak. Tanggungjawab kita terlalu banyak. Maka sangat mengharapkan huluran anda untuk memapah saya.


 

"Cuti" saya di Malaysia tinggal beberapa hari lagi…sungguh, banyak benda lagi yang tidak tertunai. Awalnya, memang saya agak 'mencair'….ah, baru sekejap testing me'rasa' di medan sebenar..sudah mahu cair. Maksudnya, tak cukup lagilah tu…degree celcius untuk capai tahap solid. L.


 

Allah, semoga saya diberi kekuatan sangat-sangat untuk lalui hari-hari yang bakal mendatang.

Terima kasih Allah beri kasih sayang yang banyak pada saya..sangat-sangat mengharap agar kasih sayang ini takkan pernah putus atau pudar kerana perbuatan saya sendiri.


 

Surau Al-amin Bangi,

9:54 am. Malaysia

2 comments:

Aliyah Al~Istiqamah said...

wa.surau al~amin ade wireless ke aisyah

melawat sekolah sekpulangan ke malaysia
x cukup 1 kali
belum puas menatap wajah guru dan junior2

huhu

hamiz said...

hebat!! akak,, salam mahabbah!!! kalam dr Robbi bisa tenangkan hati, doakan saya juga setabah ini..:-)

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.