Pages

Monday, December 8, 2008

Cerita Yang Tidak Sama

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Sejuknya pagi 10 Zulhijjah.Hujan rahmat mungkin.Subhanallah,walhamdulillah,wa la ilaha illallah wallahu akbar....tasbih masih meniti di bibir Salwa.Heningnya pagi itu,syukur dia termasuk dalam golongan almustaghfirina bil ashari,mudah-mudahan,moga diterima ibadahNya.Tahajjud itu kunci sebaik-baik tentera dan sebaik-baik raja.Dalam suasanana yg sejuk dan tenang,sendirian bertemu Allah Maha Mencipta..'ya Allah,layakkah berdiri di hadapanMu?Namun khusyukku sesekali terhilang,hamasah tidak sekuat dahulu...lalu aku datang padaMu lagi mengharap rahmat & kasihMu,bisakah ya Allah?Bantulah aku dlm mengingatiMu,mensyukuri nikmatMu,dan membaikkan ibadahku pdMu...'...-hati nya berbisik

Allahu akbar...Allahu akbar...Allahu akbar...la ilaha
illallah wallahu akbar..allahu akbar walillahil hamd...

Salwa amati dalam-dalam.Takbir yang terlaung dr corong radio sebaik shj azan Subuh dilantunkan.Terasa lapang hatinya,terbuka fikirannya.Beberapa hari ini Salwa seolah tidak punya kekuatan,hamasah yang cukup,selalu sahaja seperti futur...ya Allah,kenapa ni?Masalah yang tidak begitu menjadi masalah memberati fikirannya.Geresah membadai kerja-kerja yang dirasakannya banyak,urusan yang dirasakannya bertimbun dan tidak teratur,masa yang mencemburui....astaghfirullah,bukan masa itu yang dipersalahkan.Bukankah antr 10 muwassofat itu tersusun urusannya dan menepati waktu?Hatinya mrendah.Lagi bertambah sukar me'layan' karenah golongan 'nak 1000 daya, tak nak seribu dalih'.Ya Allah,su'u dzhon kah aku?Terasa tidak termampu lagi nak hadapi...tapi,Salwa sgr ingatkan diri,mujahidah sejati tidak akan mudah tumbang,..eleh,cubaan setakat ini takkan dah nak mengalah?

Salwa capai buku berbunga kilat merah-merah pink di atas meja.Lama dia tidak mencoret sejak,kira2 blh dikatakan hampir 2 tahun.Sedang buku itu dibelinya 6 tahun yang lepas.Reben merah sudah tertanda di hamparan muka kosong.Dia hanya menarik,membuka dan sudah sampai pada hamparan putih bersih.Pen biru jadi pilihan.

10 Zulhijjah 1429 @ 8 Disember 2008.

Bismillah.Alhamdulillah...saat ini terasa semangat ku kian memulih,dan moga terus begitu ya Allah.Alhamdulillah segala pujian hanya untuk Allah, semalam aku bisa berpuasa,mengharap ampunan dosa setahun yang lepas dan setahun yg akan datang.Moga ya Allah.Allahumagh firli ma qoddamtu wa ma akhartu,wa ma asrartu wa ma 'alantu,wa ma asraftu wa ma anta 'alamu bihi minni...:).

Semalam juga aku berkesempatan melihat satu CD yang sudah lama jadi pekasam...entah,aku sendiri tak ingat bila aku membelinya,bulan 5?6?,emph...Semalam juga aku meminta ukhti membelikan sebuah buku,sempat juga aku berjalan hingga bab 4 malam tadi.Dah lama memendam hasrat sebenarnya,tapi aku tangguh dahulu.Tiba2 pula disarankan oleh Ustaz 'favourite',lagilah membuak rasa ingin memiliki...kebetulan pula Ukhti mahu keluar,sembari itu beli2kan buku.hehe...orang sudah bergaji.Cuti ini tergerak nyali membaca sejarah-sejarah Islami secara tdk sengaja.Tapi pembacaan ini emm..rasanya tidak bgtu serius spt org yang menekun mempelajari satu-satu huruf yang tercatat.Sekadar ingin naikkan kembali hamasah dan mengutip maw'izoh2 jadi bekalan dan staretegi,mungkin,insyaAllah. Allah itu Yang Maha Bijaksana...mohon ilmu hanya drNya.

Ahh..rendah diri terasa ingin mengutip mutiara-mutiara berkilau.Betapalah selama ini sedihku sedih tersia.Sedih yang tidak begitu patut disedihkan.'Abang-abang'ku,'kakak-kakak'ku,'pakcik-pakcik'ku,'makcik-makcik' ku,'datuk-datuk' ku,'nenek-nenek' ku seberang sana lebih terpayah,lebih menjerih,lebih kesakitan...aku disini ibaratnya hny sedikit tercucuk duri mawar di hujungnya kapas,mungkin bukan mawar...tapi lidi sahaja! Sekian,sekian..terasa spt aku telah berpenat lelah yang teramat,sehingga fikirnya boleh berbaringlesu sbentar krn terlalu berpayah-payah..astaghfiruLLAH..rupanya ia tidak sama.Langsung jauh beda!Hari tu melihat berita di akhbar...rakyat Yahudi, pula ingin tunjuk lagak pada saudara-saudara ku Palestin dgn membaling batu ke arah kawasan kediaman mereka..bukan tentera,tapi rakyat/pendudukharam. Oh.ingin meniru perjuangan kah?...tapi tetap tidak sama.Balingan saudara ku kuat diiringi takbir dan hamasah kepada Tuhan Pencipta Alam..sedang balingan mu rakyat Yahudi..hanya sprti membaling sehelai benang yang terkulai layu,langsung tidak punya kekuatan..lemah sekali.Air pun meluncur lebih laju dr balingan kalian!Langsung tidak menyakiti kami.Mereka tidak akan pernah menang kerana iman itu sentiasa di dalam hati dan dibawa ke mana-mana..(ameen..!)aduh..hmm,tak ingat siapa yang berkata,sama ada Syeikh Abdullah Azzam atau Osama bin Laden atau org laen..; 'sekiranya seorang muslim itu lemah,sedikit atau fakir,tapi dia yakin terhadap agamanya.pasti Allah menolong'..ya..lebih kurang mcm tu.

Jika begitu nasib saudaraku,mana bisa aku disini duduk termenung,memonyong berpanjangan,mengomel tidak sudah ....ironinya,kerana dirimu juga Salwa punya iman sprt mereka,bezanya imanmu tidak sejati dan seteguh mereka.Masakan tidak,..kerana ia tidak sama.Tidak layaknya dirimu Salwa untuk lemah sebegini...tidak patut.Begitu bila-bila aku terasa futur,segera melihat pada org yang lebih susah.

Daripada Abu Hurairah r.a,Nabi s.a.w bersabda : "Lihatlah
kepada org yang lebih bawah daripada kamu dan janganlah kamu melihat orang yang lebih tinggi daripada kamu;ianya lebih wajar agar kamu tidak memperkecilkan nikmat Allah." (Riwayat Muslim)

Sempat juga aku membelek2 tulisan Dr. Abdullah Al-Qorni,'La Tahzan'...iya,jgn sedih-sedih la Salwa!Aku membukanya random.Menghabiskan beberapa minit menelitinya...tercatat 'andai engkau tidak gembira kerana tidak beralas kaki,maka lihatlah orang yang betisnya kudung!Maka bersyukurlah kepada Allah atas kedua kakimu itu..'Benar,cerita ku ini tidak sama.

Sungguh-sungguh,cerita ini tidak sama.Agaknya aku sendiri tidak tegar setabah Saad dalam 'Rindu Andalusia' yang berlari-lari dan menangis tatkala tentera Romawi sudah memasuki Granada.Peritnya..Saad menyaksi sendiri dan sendirian.Agaknya aku juga tidak sesabar anak kecil Hassan yang ditampar ibunya kerana keluar tanpa izin.Terlalu risau ibunya sehingga menangis bimbang andai-andai Hassan diculik tentera Castile lalu dijual di pasar-pasar.Agaknya aku sendiri tidak setegar penduduk Granada yang berkurung di rumah,menahan kerisauan bakal berlakunya pindahan pimpinan kepada tentera-tentera Castile.Kota Granada,dulunya ulung dan damai...sudah dikotori tiang salib besar berwarna perak terpacak kukuh di menara Alhambra.Masakan risau,gelisah, tidak menguasai diri?Agaknya aku juga tidak setegar Abu Jaafar yang tatkala org lain sudah sprti pasrah,dia melaungkan "Aku yakin kita mampu melawan mereka!!"...Aku?negaraku spt mereka?ehm...zahiriyahnya tidak,batiniahnya ya!..ahh...generasi Syahadatain lemah?rumit2.......

Cerita ku juga tidak sekental usaha Dr. Abdullah Azzam yang mengumpul pemuda-pemuda ke Afghanistan melawan Amerika,Rusia dan Yahudi.Cerita ku tidak setulus pimpinan Osama bin Laden memimpin Al-Qaeda..membaja semangat jihad ingin menjulang panji Islam kembali.Ironinya....walau cerita ku tidak sama,tapi aku pula yang terlebih lemah dan futur...tidak setenang Osama dalam menangani masalah dan kata-katanya lembut dan tenang sekali.Tidak sesemangat Dr Abdullah Azzam yang tetap yakin pada janji Allah dan dia sentiasa ber'gerak'!Tidak seberani Mullah Muhammad Umar tetap mempertahan Afghanistan dari jatuh ke tangan kotorbusuk Yahudi....Ceritaku tidak sama.

37. "Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Aku telah menempatkan
sebahagian dari zuriat keturunanku di sebuah lembah (Tanah suci Makkah) Yang
tidak tanaman padanya, di sisi rumahmu Yang diharamkan mencerobohinya. Wahai
Tuhan kami, (Mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang
(dan memakmurkannya Dengan ibadat). oleh itu, Jadikanlah hati sebahagian dari
manusia tertarik gemar kepada mereka, (supaya datang beramai-ramai ke situ), dan
kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai jenis buah-buahan dan hasil
tanaman, semoga mereka bersyukur.

aduhai Salwa....setakat mana juangmu?setakat mana lelahmu?Ia tetap beda dengan lelahnya Siti Hajar berulang-ulang mencari mata air.Sabarmu?Jauh sekali dgn sabarnya seorang ibu ditinggalkan suami di tanah yang gersang,langsung tandus.Bersama dia,seorang bayi yang kehausan.Pengorbananmu?hah...sangat-sangat jauh ketinggalan dr pengorbanan NabiNya..Ibrahim a.s yang menerima perintah wahyu untuk menyembelih anak kesayangan.Juga berapalah sangat dibandingkan dengan pengorbanan sahabat Rasulullah s.a.w yg laen?Sehingga ditanya pada Abu Bakar,apakah yang engkai tinggalkan untuk keluarga kamu?Jawab Abu Bakar,daku tinggalkan buat mereka Allah dan RasulNya.Pula tegarmu?....jauh sekali dengan tegarnya Ismail a.s patuh pada perintah Allah,rela pada ayahnya untuk disembelih.Aku masih ingat Ramadhan dahulu pernah 'Ulya ceritakan padaku tentang kisahnya.Waktu itu kami dalam iktikaf 10 malam terakhir...rindunya..

102. maka ketika Anaknya itu sampai (ke peringkat umur Yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya Aku melihat Dalam mimpi Bahawa Aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa Yang diperintahkan kepadamu; insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang Yang sabar".

103. setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan Anaknya Dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - Dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah kami),

104. serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim!

105. "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi Yang Engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang Yang berusaha mengerjakan kebaikan.

106. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian Yang nyata;

107. dan Kami tebus Anaknya itu Dengan seekor binatang sembelihan Yang besar;

108. dan Kami kekalkan baginya (nama Yang harum) Dalam kalangan orang-orang Yang datang kemudian:

Salwa,salwa....bangkitlah dr angan-angan,dibuai perasaan yang ingin menyogokmu untuk terus bermanja dengannya.Baru sedikit ini!Baru sedikit ini Salwa!..em-em.Jika dibandingkan dgn 'perjuangan'ku dengan perjuangan Rasulullah dan para sahabat..entah,tiada ratio yang boleh dibuat,langsung tidak setanding.Malah futur juga kerana keyakinan ku tidak sekuat keyakinan Muhajirin yang berhijrah...~mereka tak punya apa,harta,sanak saudara,..tetapi mereka percaya hnya janji RasulNya~..Hijrah yang agung yang kini semakin dilupakan..

Cerita yang tidak sama...pengorbanan yang terlalu banyak ketara,tetapi mengharap nasib yang sama?..

pap!.Soalan di pengakhiran sengaja ditulis sebegitu.Sengaja ingin menduga dirinya sendiri.Salwa tutup buku.Disemat sekali cahaya.Sesekali memandang ke luar...langit yang gelap akan cerah juga.

"Sesiapa yang mahukan kebaikan dan membaikkan kemuliaan dan ketinggian tanpa jihad dan pengorbanan,maka ia bagaikan seorang yang mimpi kosong."

Salam Eidul Adha.

2 comments:

najihahmn said...

salam eidul adha ya ukhtie...
seronok bila baca post ukhtie yg ni...
emm..berkarya sendiri eh?
bagusnya...
tulisan nt mampu menyentuh qalb ni...
teruskan ya ukhtie!!
moga Allah bersama kita..
moga kitalah yg benar2 TERPILIH menjadi penyambung risalah para nabi dan sahabat...

aRju As-SiddiQiyyah said...

waalaikumsalam..
wa salam eidul adha juga..
syukran wa jazakillah.
Segl pujian hny bg Allah..
Insyaallah..ameen~

TABAH hadapi segala ombak..:)

:::ShareThis:::

Tanya-tanya.